Monthly Archives: March 2015

Aku ngeliatin mama, mama menghela napas…
‘Ma, apa harus serumit ini ya?’
‘Sebetulnya enggak dek, kebetulan aja rumit’

Mingkem

‘Ma…’
‘Ambil yang positif nya aja, mungkin kalau nanti jadi sama si A malahan kamu yang kerepotan, possesif, cemburu nggak jelas, yang bikin si A kabur…’

Nahan air mata supaya nggak banjir

‘Mulai sekarang udah bisa ambil jarak dikit-dikit dari  si A…’

Nah, itu dia yang ribet mama…dia itu udah nempel dihati kayak kanker, menjalar gede makin di operasi makin semaput.

‘Iya ma…’

Mama senyum, aku angguk pelan. Udah nggak mau lagi bantah mama, udah bukan lewat masa-masa itu.
sekarang, kumpulin uang buat traveling aja dulu. Siapa tau ketemu jodoh .____. *eeh

Advertisements

Weekend pasti jadi hari yang ditunggu-tunggu untuk yang bekerja, karena ya cuma hari itu aja liburnya, sabtu dan minggu.
Weekend juga yang paling ditunggu untuk Andi, Andita yang usia nya bakalan 25 sebentar lagi.

“apasih yang kamu buat pas weekend, dek? Kan belum berkeluarga” pertanyaan dari salah satu kakak senior di kantor Andi yang super sekali kepo nya. Andi tersenyum sambil klik gambar shut off komputer nya.

“yang pasti lebih menyenangkan daripada yang udah berkeluarga…” jawabnya santai sambil ninggalin kantor nya dihari jumat sore.

Jadi, Weekend bagi yang single itu ngapain aja?

Untuk Andi, kalau sudah hari Sabtu yang pasti bangun nya bisa sampai jam sepuluh, atau malahan setengah duabelas. Andi memang hebat kalau urusan tidur, semacam balas dendam karena nggak bisa bangun lama di lima hari wajib kantor.

Main dengan keponakan Andi yang masih satu, dan itu adalah option wajib untuk weekend. Keponakan Andi berada di fase sibuk luar biasa, lari luar biasa cepat, dan ngambek luar biasa sering padahal umurnya masih setahun lima bulan.

Mandi kalau ingat atau kalau ada teman yang ngajakin ngumpul. Yah, Andi adalah pendukung baris depan untuk mencegah Global Warming, salah satunya ya…nggak buang-buang air.

Nyuci, hari sabtu jadi hari sedunia untuk yang bekerja-umur lewat dua puluhan-masih tinggal sama orang tua seperti Andi. Dihari minggu adalah kegiatan nya untuk menggosok baju-baju yang dicuci kemarin.

Jalan-jalan sore. Dengan kakak+keponakan atau sendiri, Andi santai. Kalau jalan-jalannya sepaket bareng kakak+keponakan lumayan nggak keluar duit, semacam ditanggung pemerintah gitu. Tapi ya harus siap sedia ngejar-ngejar keponakan yang lagi hobi lari-larian kayak nggak pernah ngeliat dunia. Sendiri? Asik juga bisa mikir sampe tumbuh uban sambil ngunyah. Tablet jangan pernah tinggal untuk momen kayak gini, karena bisa sok sibuk ngecek sosmed walaupun quota nggak ada yang penting nggak ngenes amat lah.

Nonton sampai subuh, hal ini paling menyenangkan untuk yang single kayak Andi. Hape di silent biar notif main game nggak bikin puyeng. Hape juga jarang diisi pulsa karena nggak terlalu guna, palingan kalau udah diingatin aja sama provider kartu nya kalau masa aktif hampir habis baru ngisi pulsa goceng, kalau ada pulsa seribu mungkin pilihan nya seribu aja isinya, ngapain banyak-banyak.

Kakak-kakak senior adalah orang yang sering ingatin Andi kapan dia akan mengakhiri masa lajang nya, dan juga mama yang katanya udah pengen punya menantu selain abang ipar. Andi garuk-garuk kepala aja nanggapin nya.

Bukan berarti Andi nggak kepengen punya teman hidup yang bisa diajak nggak mandi bareng pas weekend, lagipula Andi termasuk wanita yang cepat jatuh cinta. Dikasih perhatian dikit Andi bisa kejang-kejang terus nggak bisa tidur, digombalin sedikit hatinya Andi langsung tumbuh bunga raflesia arnoldi.

Andi cuma nggak ingin berharap dengan orang yang salah, dia sudah pernah terlalu berharap sama seseorang dan rasanya kayak menelan muntah sendiri.
Sekarang, Andi lagi menyiapkan hatinya. mama udah agak ketar-ketir di umurnya Andi yang hampir 25 masih belum kelihatan dekat dengan siapa-siapa. Karena Andi yakin saat hatinya sudah siap, seseorang yang selalu Andi doakan kedatangan nya akan menghampiri dan bertanya sambil memegang cincin.

Untuk Andi, single bukan status yang mengerikan dan dia sedang menikmatinya.

image

Jadi selamat hari wanita internasional untuk seluruh wanita hebat didunia. Seluruh wanita yang terlahir didunia dengan sifat hebat yang dimiliki, keibuan.


Ngeliatin kelengkapan dokumen yang dipegang sama kakak-kakak travel.

‘Iya ozi, nanti kami kabarin ya kalo visa nya udah ada’
aku senyum, kakak itu senyum. Kami berdua senyum-senyum.
-.-

Aku ngeliatin berkas-berkasnya dimasukin lagi kedalam amplop kuning. Semuanya ada didalam situ, harapan aku dan mama supaya bisa liburan bareng bulan Mei nanti, hasil nabung setahun, hasil keringat, panas, capek, pusing, stress, beruban dari setahun yang lalu.

Katanya paling cepat 14 hari kerja, paling lama 30 hari kerja…
doa aku langsung nggak berhenti sama Yang Maha Esa.

Semoga semuanya lancar, goodbye document on the way to good result, right?
안녕, 도규~


Maret sudah disini, aku masih ingin mengintip Februari yang udah pergi dibelakang enggak bisa lagi…

Februari cepat sekali perginya, tapi yang pasti Maret pasti terasa lama.

Apa ini juga termasuk dalam rencana-Mu? Apa waktu itu aku terlalu bahagia? Jadi orang itu diambil kembali dari hidup ku? Begitukah?

Sayap nya malah dilihat saja, dipunggung. Masih ada, tapi sepertinya sebentar lagi patah juga.

image

Aku berdiri diam dibawah langit mendung, hujan deras kembali membasahi. Entah kenapa hujan yang ini sekalian membawa demam, flu dan sakit kepala. Aku tidak yakin bisa survive dari hujan yang satu ini, aku meragukan diriku sendiri…
ternyata, aku kurang nya masih banyak ya. Sehingga tidak pantas untuk terlalu bahagia. Begitukah?

Maret…bisa tolong kembalikan Februari pada ku? Aku tidak ingin meninggalkan Februari.


Sebetulnya banyak tulisan yang udah diketik, malah disimpan jadi draf saja.
terlalu banyak…

Isi pikiran agak semrawut kayak baju kotor yang numpuk, nunggu dicuci.
aku selalu kalah dengan rasa malas.

Dan jawaban nya selalu I’m fine.
‘Alasannya apa, dek?’ Pertanyaan mama ku yang sudah ngebet pengen punya menantu.

Maaf mama, sepertinya mama harus menunggu sedikit lebih lama…maaf.

Aku capek.