kenapa agustus harus dimulai dengan leher yang sakit? keliatannya hobi tidur dengan gaya penari balet isn’t good, peps. Yaiyalah. Dan lagi-lagi susah nengok kekiri and it hurts like sooooo damn kampret hurt. Beberapa orang dikantor nyadar kalo leher lagi tepelintir yang jadi bahan ejekan dibilang salto sambil tidur, anak lasak. Well, exactly I am kok. Ireane juga nyadar pas kepala itu keliatan weird dan kaku trus dijaga baik-baik supaya nggak kena posisi sakitnya, tapi aku maksain aja makan cake and it was disappointed. Iyap betul, kue nya kecil dan bantet, rasanya udah beda. Pinternya cuma komentar. Humanity, kan. Jadi kenapa dari ngomongin leher lari jauh ke kue, all inside my head is connected. 

Enough tentang leher, it’s better now, mama. Hadeuh gak abis-abis kalo cerita tentang mama dan aku harus siapin mental casper tiap bulan demi hadapin not in the mood nya mama. Mama will act like you never existed in this universe when she is not mood. Aku berusaha ngobrol dan tanyain did I do something wrong, dan beliau cuma diem aja kayak nggak dengar dan kayaknya I’m a ghost or something, padahal aku gak make invisible cloak kok. Beneran. Tapi diperlakuin gitu sama mama isn’t easy at all, rasanya pengen kabur dari rumah. Karena aku ini attention seeker, dan dianggap angin gitu jadinya sediiiiiiiiih mampus mending dianggap kentut, dicari asalnya supaya bisa disalahin. Dan kalo moodnya mama coming back, it’s like nothing happen and nothing wrong and nothing was ever happened between us. -___________- serius ma, umur mama berapa sih? *dilempar ulekan batu*

Spender, I am. Dibulan ini malah udah ada rencana aja mau dikemanain itu duitnya padahal gajian belom. Ngek. Pengennya bisa makan cake lagi (seriously no more strawberry chocolate cake) terus juga jilbab? Mungkin bakalan kebeli, yang penting tabungan itu masi ada isinya, walopun yah ada, kurang, ada, kurang, gitu-gitu aja terus sampe semut beranak cicak. 

Dan aku dinas ke Meulaboh dengan pakbos awal bulan ini, dan baru kali itu aku bisa ngebut mandi, dandan, dan cau dari rumah. iya benar, dikasih kabar kalo jadi berangkat nya pagi jam setengah tujuh. Great. Aku lagi tebodoh-bodoh dikamar sambil mikir mau makan kemana sore nya nanti, eh tetibaan ditelepon dan disuruh siap-siap buat berangkat. Sering-sering aja gitu ya pak. 

Berangkatnya jam 8 pagi dan sampai sana sekitar jam 11an. Kerjaannya buat uji sandar kapal di pelabuhan yang baru rampung abis diancurin sama tsunami 2004. Capek? It wasn’t so tired, tapi kepala aku sekayak mau meleduk gegara masuk angin, pinggang juga nyut-nyut karena banyakan duduk.

And the last, him. Yah udah mau ngerti kalo gak dibolehin keluar malam lagi padahal umur udah 26, tapi namanya juga I’m still a daughter, mau nggak mau nurut juga. Mau ngerti juga kalo aku butuh perhatian sepanjang sungai musi. I’m so childish kan, dan sabar ditanyain setiap hari kapan kita kawin, I’m tired of dating, aren’t you? Teehee. Dan mau rela panas-panasan cuma karena aku pengen main.

Iya pokoknya seperti itu dan makasi lah ya, haha. Sejak kapan romantis itu ilang jadi gak bisa nulis kata-kata yang bikin muntaber lagi =_=
Udah gitu ajalah, sekian.

Advertisements