lohalo, Alhamdulillah ini sempat ngetik karena lagi nggak males dan nakbayi lagi bobo dengan anteng.

alhamdulillah lagi karena nakbayi udah lahir bulan Februari kemarin, sehat jam 1.20am beratnya 2,7kg gak betat-berat kali tapi Alhamdulillah cukup.

setelah perdebatan cukup lama dan panjang nakbayi dikasi nama Naylatus Syafiqa ( yang sebelumnya sa’adah) dan udah berantam dulu sama bapake nya baru dapat ijin buat ganti mahahaha

jadi ibu, gimana ya, yang sebelumnya cuma ngurusin suami yang gak susah-susah amat palingan yah cuma susah disuruh makan doang, nyuci juga kerjaan mesin, beberes yah gak repot juga sih. Ini naik level jadi ibu, mamak-mamak. Yep here’s the story.

jadi nggak pernah tau (iya dong gak pernah punya anak sih) kalo nakbayi itu bangun dan bobo sesuka hatinya. Lagi enak mandi, dianya nangis. Lagi makan dianya pup, lagi bobo dianya bangun. Gempor dan saya terkena sindrom baby blues. Nangis jadi sering karena harus bangun tengah malam karena nakbayi harus isi perutnya bisa bobo dua jam aja udah hadiah bagus banget itu. Jadi pas beberapa minggu nakbayi lahir, ngerasa males banget bangun buat kasi asi sampe nangis sampe cegukan (iya I’m evil) kadang kalo tengah malam dia bangun tuh dan nangis cuma diliatin doang sambil ngebatin am I ready to have her? Kalo dia rewel paling nggak mau gendong, suruh bapaknya aja. Pagi-pagi juga dimarahin emak karena telat makan dan perut nakbayi udah berangin jadinya dia rewel, but I’m just like, biarin aja deh dia gumoh, muntah gitu. Iya jahat. Banget. Dan serius, jadi ibu itu berat bukan rindu yang berat, dan butuh perjuangan lahir batin.

til one day, malam itu nakbayi bangun tapi gak nangis cuma kayak buat suara kecil-kecil gitu, pas kebangun liatin trus nanya, haus nak? Eh dianya senyum. Dan ngerasa kok jahat ya jadi ibu, nakbayi kan gak salah apa-apa, kalo lapar dia juga belom bisa makan sendiri, pipis, pup juga belum bisa bersihin sendiri. Dan ceritain semuanya sama suami. Dia meluk dan minta maaf gak bisa bantu banyak dan nanya apa dekbayi nya mau dikasi sufor aja biar gak sakit lagi pas dekbayi nyusu, bisa makan apa aja sepuasnya. Ngerasa amazing suami tu gak marah dan gak nyalah-nyalahin. Dan mutusin buat lebih ikhlas, iya ikhlas jam bobo nya berkurang, ikhlas lecet karena nakbayi nyusu, ikhlas makan jadi super cepat dan mandi ngebut, ikhlas cuma bisa makan tahu tempe sama sayur bening aja. Dan everything becomes easy.

sekarang nakbayi kalo rewel udah digendong-gendong, dielus-elus punggungnya, dibangunin buat nyusu, dan diajak ngomong banyak ketimbang banyak main mobile legends. Malahan kalo ngelipat baju nakbayi juga ikut dibawa kebelakang buat temanin, I’m really sorry honey, you got this kind of mom, iya makmak yang gak tau buat bersyukur. Padahal nakbayi udah bantu banyak dari mulai lahiran yang nggak susah malahan mudah banget nakbayinya kuar, maafin bunda yang absurd ini ya nak, bunda masih belajar kalo bunda ini udah bukan cuma istri lagi statusnya. Sekarang udah bisa bilang dengan bangga. I love you, Nay. More than myself and you teach me many things.

Advertisements