Author Archives: Ozy

kenapa agustus harus dimulai dengan leher yang sakit? keliatannya hobi tidur dengan gaya penari balet isn’t good, peps. Yaiyalah. Dan lagi-lagi susah nengok kekiri and it hurts like sooooo damn kampret hurt. Beberapa orang dikantor nyadar kalo leher lagi tepelintir yang jadi bahan ejekan dibilang salto sambil tidur, anak lasak. Well, exactly I am kok. Ireane juga nyadar pas kepala itu keliatan weird dan kaku trus dijaga baik-baik supaya nggak kena posisi sakitnya, tapi aku maksain aja makan cake and it was disappointed. Iyap betul, kue nya kecil dan bantet, rasanya udah beda. Pinternya cuma komentar. Humanity, kan. Jadi kenapa dari ngomongin leher lari jauh ke kue, all inside my head is connected. 

Enough tentang leher, it’s better now, mama. Hadeuh gak abis-abis kalo cerita tentang mama dan aku harus siapin mental casper tiap bulan demi hadapin not in the mood nya mama. Mama will act like you never existed in this universe when she is not mood. Aku berusaha ngobrol dan tanyain did I do something wrong, dan beliau cuma diem aja kayak nggak dengar dan kayaknya I’m a ghost or something, padahal aku gak make invisible cloak kok. Beneran. Tapi diperlakuin gitu sama mama isn’t easy at all, rasanya pengen kabur dari rumah. Karena aku ini attention seeker, dan dianggap angin gitu jadinya sediiiiiiiiih mampus mending dianggap kentut, dicari asalnya supaya bisa disalahin. Dan kalo moodnya mama coming back, it’s like nothing happen and nothing wrong and nothing was ever happened between us. -___________- serius ma, umur mama berapa sih? *dilempar ulekan batu*

Spender, I am. Dibulan ini malah udah ada rencana aja mau dikemanain itu duitnya padahal gajian belom. Ngek. Pengennya bisa makan cake lagi (seriously no more strawberry chocolate cake) terus juga jilbab? Mungkin bakalan kebeli, yang penting tabungan itu masi ada isinya, walopun yah ada, kurang, ada, kurang, gitu-gitu aja terus sampe semut beranak cicak. 

Dan aku dinas ke Meulaboh dengan pakbos awal bulan ini, dan baru kali itu aku bisa ngebut mandi, dandan, dan cau dari rumah. iya benar, dikasih kabar kalo jadi berangkat nya pagi jam setengah tujuh. Great. Aku lagi tebodoh-bodoh dikamar sambil mikir mau makan kemana sore nya nanti, eh tetibaan ditelepon dan disuruh siap-siap buat berangkat. Sering-sering aja gitu ya pak. 

Berangkatnya jam 8 pagi dan sampai sana sekitar jam 11an. Kerjaannya buat uji sandar kapal di pelabuhan yang baru rampung abis diancurin sama tsunami 2004. Capek? It wasn’t so tired, tapi kepala aku sekayak mau meleduk gegara masuk angin, pinggang juga nyut-nyut karena banyakan duduk.

And the last, him. Yah udah mau ngerti kalo gak dibolehin keluar malam lagi padahal umur udah 26, tapi namanya juga I’m still a daughter, mau nggak mau nurut juga. Mau ngerti juga kalo aku butuh perhatian sepanjang sungai musi. I’m so childish kan, dan sabar ditanyain setiap hari kapan kita kawin, I’m tired of dating, aren’t you? Teehee. Dan mau rela panas-panasan cuma karena aku pengen main.

Iya pokoknya seperti itu dan makasi lah ya, haha. Sejak kapan romantis itu ilang jadi gak bisa nulis kata-kata yang bikin muntaber lagi =_=
Udah gitu ajalah, sekian.


26

Yap, exactly usia 26 aku gendong ditahun ini, dibulan Juli.

Dan rencana-rencana nya untuk diJuli yang baik hati ini dengan terpaksa dibatalin. Yap, batal. Rencana mau beli bb cushion dan udah di order dari tanggal 8, sellernya malah mendadak kabarin ditanggal 16 kalo cushion nya habis. Duit juga amazingly habis karena wedding marathon dan otomatis aku harus beli banyak kado. Rencana mau manjain diri sendirinya mau gak mau dibatalin dan malah banyakan kerja rodi dirumah.

Bulan Juli juga jadi sedikit aneh karena aku menghindari mama sebisa mungkin dan seolah-olah lagi make invisible cloak ^^; until my birthday, she didn’t even say anything. Dan yah, apasih pentingnya aku buat mama?

Abdin, thanks so much untuk laki-laki satu ini, mau temanin kemana-mana, wedding party yang bejibun dia juga rela ngasih waktunya. Dan my birthday, dia juga nggak kemana-mana dan ngeluangin satu hari nya untuk aku, sorry for being such an egoistic, dear. And thank you for making me feeling special, not only loving 🙂 

The sassy sister, ya, terima kasih untuk selalu beli cake disetiap ulang tahun, dan doa-doanya. You know I love you so much and hate at the same time *evil laugh*

Dan untuk teman-teman yang nggak bisa disebutin satu-satu, yang udah ngeposting foto jelek nan alay, juga ngedoain semoga aku segera nikah nggak pacaran terus, muahahaha.

Dan me, what I am thinking about being 26 are…dulu, ya duluuu sekali aku pikir di usia 26 ini aku akan punya kerjaan bagus, udah nggak tinggal sama orang tua lagi, dan having a kid already. Tapi ternyata sekarang, I just want an ordinary life. yang biasa saja, stable job and health juga stable and constant relationship. Ya, sesederhana itu tapi susah untuk bisa kesampaian.

Ah, well, happy birthday, me 🙂


July’s here! (joget india)

Akhirnya Juli disini juga dan aku udah nggak sabar karena Juli means meeee >_< 

Iyap, anak moody dan hobi ngabisin duit ini is going to be on birthday epribodeh

Udah rencanain pas Juli gantiin Juni mau ngasih hadiah buat diri sendiri (apaan). Iyaa dan itu udah disenter, distalking, di search sampe jempol segedek gaban. I’m gonna buy BB cushion…yeeeaaaay *tepok pramuka*

Iya jadi pilihannya dari mulai Laneige, Holikaholika, Innisfree, the face shop, dan Missha…jadilah pilihannya Missha! *nari tortor*

Alasannya simpel aja sih, karena case nya kiyut >_< ahaha nggaaak, liat di review para beauty blogger cover nya lumayan bagus lah untuk harga yang nggak selangit, karena Laneige itu harganya bikin pingsan dan dompet akan tinggal angin kalo dibeli. Holikaholika cuma naksir case gudetama nya aja sih, ngek. Innisfree, ini dilema karena review nya pada bilang oke, tapi beda sama BB cushion yang lain, dia nggak dapat refill, cih. The face shop case nya lucuuk, tp cakey finish, udah ngetes punya counter -_- Jadilah Missha aja pilihannya

Iyaaaa, aku kan cinta sama si brown, exactly dibeli dia ini deh, dan semoga paketan nya sampe pas tanggal 17 *berdoa segenap jiwa raga*

Selain mau beli BB cushion juga mau perawatan muka deh, ini muka udah kayak jalan belom di aspal, sebum nya beluber, break out parah gegara make cc cream, sigh, nyoba-nyoba inilah dia efeknya sodara sebangsa setanah air indonesia ;___; rupanya muka nggak compatible sama alkohol dan snail, kasiaan padahal kan efeknya snail itu bagus bingiit, maklum lah mukanya gak biasa dimanjain dengan yang mahal-mahal. Ngek.

Selain itu udahan segitu aja ngabisin duitnya, nyari nya juga gak gampang -_- jalan-jalan lagi masih belom ada rencana, udah pernah ngerasain nggak enaknya travelling sendiri malahan jadi males buat kemana-mana

Udah segini aja dulu ngomong gak pentingnya, banyak semoganya mudah-mudahan terkabul. Yeeeaaaay. 


Bye

Sebentar lagi Juli akan menggantikan tempatnya Juni. Panas menyengat, hujan badai, angin kencang, cuaca yang nggak bisa ditebak adalah kata yang pas untuk bilang gimana Juni itu.
Gimana aku dibulan ini? Sejuta rasa malas-malasan, boros yang luar biasa, kamar yang amburadul, otak semrawut, dan perasaan yang berubah-ubah juga terjadi di Juni ini, iya benar, in our beloved June. Ngek.

Mama…stop acting like I never existed, ma. Rasanya pengen teriak begitu tapi ini bulan puasa dan orang yang pengen diteriakin itu adalah mama. dosa kan ya, dan dosanya bakalan jadi belipat deh tu. entah, tapi perasaan nggak dipeduliin sama mama itu jadi makin ember dan bikin muntaber, udah dibilang sama diri sendiri kalo itu semua nggak betul, tapi, yap, she…well, she just doesn’t really like me. Dan aku benci dibuat kayak gini -___-
Hasilnya aku jadi jarang ngobrol sama mama kecuali untuk urusan yang memang urgent. Whatever.

What else in June, ya..ehm ah iya Insomniac. Parah. Jadwal tidur jadi makin nggak beraturan, kadang liat kasur dikit langsung bisa tidur gimana pun ributnya suasana, kadang kasur udah nyaman, cuaca adem, mata malah kebuka lebar sampe sahur. Yang pasti tulang berasa patah semua, mata panda is too clingy onto my eyes dan berat badan yang semaput untuk nurunin nya malah udah berkurang aja dua kiloan.

Dan juga That dejavu feeling, peps. It’s kind of trauma, a friend said so. Ngetuk-ngetuk jari di dada pas perasaan itu balik, katanya itu masih normal kok, yasudah nggak usah dipikirin. Haha. Fake laugh.

Dan pokoknya dadah Juni, ada feeling abandoned dan unwanted segede raksasa dibulan ini. I’m not going to miss you, June. Bye.


Hujan diluar masih awet, ya akhir mei sampai dua hari di awal Juni hujan rajin datangnya, angin kencang dan prepare your raincoat peps. Tapi hujan ogah turun pas udah mau masuk Ramadhan, badan pun terasa kemarau.

Mei terasa cepat sekali bergerak, entah karena banyak liburnya, entah karena aku pergi liburan lagi, yang pasti Mei udah bikin tabungan menjerit dan berat badan drastis naik. Ya tiga kilogram, maunya apa ini badan -__-

Dan eniwei kenapa jadi hobi beli rainbow veil akhir-akhir ini? Entah kenapa warna warni nya asik diliat dan aku lovestruck sama warnanya. Otomatis dompet kembali keropos. Sigh.

Juni means kembali ngekos, tinggal sendiri dan jagain rumah. Iyap, dady ada undangan ke Jakarta dari ex-kantor nya dan mama, absolutely ngekor sekalian liat rudi alasannya. Okey, karena udah pernah ditinggal sendirian and seems fine mama sama dady nyantai aja tinggalinnya.

Living alone is so much fun, really. Aku bebas keliaran didalam rumah cuma dengan modal short pants dan bra (ngakak muslimah), guling-gulingan didalam kamar yang berserak, makan suka hati, masak juga bebas, how fun was that kan? Yang nggak enaknya aku harus bangun pagi untuk siram bunga, kasi makan ayam, sapu halaman, beberes rumah, dan sebagainya yang bikin pinggang patah. Malam aku jadi cepat bobok karena seharian berasa mbabu. Ngek.
What’s the point of jagain rumah? Well, mama must be soo tired these whole years, mama ngelakuin itu semua setiap pagi dan aku baru beberapa hari aja ngerjain itu udah pengen nangis. Jadi nyesal gegara setiap pagi bangun kerjaan cuma makan, mandi, langsung berangkat kantor, sorry, ma…:(

Dan Juni means puasa, pulang kantor jam 3, yeeaaaayy (joget)
Dan walopun Juni diawali dengan capeknya tinggal sendiri dan jagain rumah, Love you, June :*


It’s been two weeks, yap udah dua minggu aja kerja di bidang baru…iya pakbos lama still butuh orang yang bisa bantu-bantu buat ketik surat sampe amplopin itu surat and all of his staffs are men, mostly men.

Weird, pertama-tama gabung disini, orang-orangnya lumayan ramah dan disebut-sebut orang baru tapi casing lama, is that a compliment or insult?
Masalah kerjaan, lagi nggak ada banyakan duduk disudut (still, tempat duduk disudut) lagi ada meh sekali, nggak bisa jauh-jauh sama amplop dan staplers.

Makan, ya diruangan ini harus tahan hasrat untuk ngunyah banyak, karena makanan always available dan aku nggak mau badan ini terus melar, karen akhir-akhir ini cuma baca bismillah aja naek berat badan udah naudzubillah *nangis*

Can’t say that I’m waiting for Monday, tapi nggak, senin udah nggak sama lagi kayak yang dulu, ruangan ajaib ini lebih banyak bapak-bapaknya that’s why dibilang sarang penyamun -__- dan ngerjain kerjaan cowok, juga.

Still, aku belanja banyak dan puasa demi bisa jalan-jalan lagi, ayah udah bilang ‘udah berhenti jalan-jalannya nak, nabung lah’ err aku belom ketemu tujuannya nabung selain jalan-jalan, dan mama cuma senyum aja dan bilang ‘terserah adek deh’ hasek!

People keep asking when am I going to get married. Dan pertanyaan itu udah sering dapat pas tahun 2012, tahun aku seriously kepengen berumah tangga ketimbang nyari duit. Dan saat itu orang baik hati yang katanya mau nikahin malah raib entah kemana, haha. Sometimes life is so funny.
2015 juga jadi tahun aku ingin menikah, well orangnya ilang lagi. Sekarang malahan kelewat santai dan bisa senyum-senyum dikulum aja pas ada yang tanyain. Entahlah sama pertanyaan yang satu itu, aku kok enggak terlalu tertarik buat ngebahas dan mama dan ayah juga ogah ngebahas up till one day I was asking him about it. ‘ayah kepikiran? ‘ ‘tidak sayang’ well aku merasa kalo kita ada dijalur yang benar dalam hal ini, tidak terlalu memikirkan tapi bukannya tidak dipikir. Heh. Pusing.
Yang penting kerja dan beli make up yang asik-asik dan jalan-jalan, lovestruck sekali masalah yang itu dan menikah, pada akhirnya semua akan menikah, kan? Mama cuma ketawa dengarnya.


The day’s finally come.
Yap, hari yang kami nggak tunggu-tunggu kedatangannya, it’s here.
Jadi teman kantor yang nikah dibulan Februari kemarin akan ikut suaminya tinggal di Bandung, Pida.

She’s a nice person, I mean she’s really nice and friendly dan semua orang sayang sama dia. Hihihi…

A very logical person, iya mikir nggak pake perasaan pokoknya kalau menurut dia begitu ya dia utarain pendapatnya aja terus, masalah perasaan orang belakangan, hahaha.

A good listener, dengarin curhatan dari yang nggak penting sampe yang nggak penting sekali dia rela ngasih telinganya, dan solusinya…very logic. Thanks (oke ini mulai sedih)

A good shopping and eating partner, belanja nggak akan pake rem, kami bisa balapan kencang untuk masalah yang satu ini, dan aku akan merindukan sosok dia yang selalu ada saat weekend dan butuh teman jalan.

A caring person, peduli sekali malahan cenderung kepo, aahaha, tapi itu dibutuhin untuk jadi istri yang baik kan? Bukan orang yang peka, kayaknya tombol peka nya macet deh, tapi overall yang seperti dia ini nggak akan dapat lagi dimanapun.

Seperti orang-orang bilang, kan bisa telepon, chatting, video call dan banyak media yang bisa dipakai, iya aku tau, tapi it’s going to be different. Beda ya kan?

image

Satu aja yang seperti dia, kenapa harus rezeki yang satu ini dikurangin? Aku akan sangat rindu dengan teman yang satu ini, entah itu ceriwisnya dia saat lapar, entah itu ajakannya yang sering tiba-tiba batal, komen pedasnya, rasa penasarannya, yang penting aku pasti rindu. Bukan seseorang yang sangat religius, tapi satu pintu rezeki ditutup, rezeki yang lain terbuka kan?

Pokoknya aku mendoakan dia berbahagia dimana pun dia, dan menjadi istri yang baik sekali, ibu yang baik tentu saja, karena dia sudah selesai jadi teman kami yang sangat baik. Makasi untuk menjadi teman yang baik selama 19 bulan, pida 🙂


‘jadi kemarin itu kamu keluar sama cowok-cowok ini? Kamu sendirian lagi ceweknya’

Ngekeh sambil coba jokes garing yang pastinya nggak lucu, mukanya udah aneh aja, weird, his expression was, err, how long was it someone felt jealous on me? Two years ago? Nggak ingat tapi yang ini rada ngeri, iya mukanya langsung nggak enak terus mau ngapa-ngapain juga bingung. Jelasin panjang lebar kali tinggi kalo mereka itu cuma teman SMP tapi explanation denied deh -_-

‘cinta pertama kamu ada disini?’

Mampus, seriously mampus. White lie ato hurting truth? Nggak, sekali bohong terus-terusan bohong nantinya.

‘iya tapi itu kan cerita lama, lamaaaa kali’

Mukanya unexplainable lah pokoknya, rayuan maut nggak mempan, gombal apalagi, pura-pura mati aja udah.
But we’re not kids anymore kan? Dia bisa jadi mendadak dewasa kayak gitu dan aku juga kok jadi penurut nggak jelas. Yes he has it, charisma. Hoek.

‘maaf aku cemburu…’

Aku senyum, well too much common things on us dan aku jelasin kalo aku lebih parah malahan cemburunya, cuma belum keliatan aja, aku belajar nahan cemburu dari Rizki, dan works better than I thought. He laughed and rubbed my head. Semoga dia nggak berhenti cemburu seperti ini.
Well, love never felt so good.


April disini dan dimulai dengan sifat boros aku yang makin liar dan aurauran.
Aku hobi beli apa aja, dan itu nggak pake rem, belinya nggak satu pula, kampret kan.

Dikantor masih santai, sama pakbos lama masih sesekali dipanggil buat minta bantu, boleh bapak, saya padamu (masih) ahaha, ngawur abis yang ini.
Pakbos baru nggak suka staf nya nggak punya kerjaan, sering nyuruh yang gampang-gampang, fotocopy, arsip, ngetik risalah rapat, gitulah -__-

Dan, ahem, feelings revealed dibulan kemaren, nggak pernah mikir ujungnya jadi kayak gini, mikir aja males, apalagi bayangin, because he’s my friend. Dia bantu banyak disemua masalah, dan aku pengen bantuin dia dapat kerjaan yang bagus. Semua loker ditawarin dan dia cuma senyum awkward. Gak ada yang cocok apa ya? Ato aku yang kelewat ribet? Fiuh
Time passed, dia kerja ditempat yang dia mau, yang mungkin memang menurutnya itu yang klik kerjaannya and he told me all of this is for me.
*gulp* wait, what?
Sebenarnya aku sedikit khawatir, eh nggak, bayak khawatir nya, entah, menurut aku udah terlalu terlambat untuk mulai hubungan yang baru lagi, tapi mungkin udah kayak gini jalannya. Although we feel something behind our friendship, we’re still friend anyway. Ya, ngakak masi lomba-lombaan siapa yang paling besar suara, berebut aduk minuman di latte art, berebut duluan ngabisin minuman, dan hal nggak penting lainnya. We’re still the same, cuma kalo lagi rame-rame sering curi-curi pandang gak jelas aja. Weird.
Nggak sama semua teman diceritain tentang yang satu ini, entahlah karena aku sedikit malu untuk bilang kok kayaknya jadi banyak kali sesi dalam hidup ini untuk jatuh cinta ya -__-” seharusnya sesi itu ada dijaman SMA atau kuliah. Kamu telat dewasa, nak. Eh, sama mama dan ayah juga nggak diceritain, belum.
image

Yah seperti ini saja, harapan sudah mulai tumbuh sedikit, berdoa saja semoga tidak ada hal-hal aneh kedepan nanti.


Dikantor itu banyak bidang dan divisi nya masing-masing dan pas awal-awal masuk kesitu harapannya semoga atasan itu ibu-ibu aja, yah kan sekurang-kurangnya gampang lah ngertinya, dan meh hari itu doa masih di pending dan atasan aku bapak-bapak.

Pertama kali aku dengar nama asli pakbos sebelum liat orangnya, aku bayangin pakbos itu pendek dan gemuk -___- feeling agak kampret juga. Aslinya beliau tinggi, muka khas Aceh pake kali, still young, oh well, ganteng…

Pakbos orangnya cuek, baik, loyal, family man, dan panikan. Pas pakbos nyuruh ngerjain apaa gitu harus serba ngebut dan buru-buru, he rarely checked my work :p untungnya kerjaan jadi cepat siap, tapi nanti pas di cek sama bosbesar banyak revisi. Lol. tapi begitulah pakbos.

Pertama-tama kerja aku agak invisible buat pakbos, cuma upil yang masuk kerja lewat pintu belakang.
A year, sampe akhirnya pakbos mulai nyuruh-nyuruh kerja, akhirnya ada juga yang bisa aku kerjain dikantor itu, nggak sekedar makan gaji buta -__-
Dan tanggal 23 Maret 2016 ditahun ke 4 jabatan kasubbag pakbos gendong, beliau naik jabatan dan harus ninggalin bidang, divisi, kerjaan lamanya, bilik nya yang sempit, dan aku. Oke, aku mulai baper.
Galau setengah mati pas pakbos pindah, karena beliau baiknya nggak tau bilang dan udah mulai sedikit dianggap ada diruangan itu, tapi pindah dari bidang itu udah keinginan pakbos dari setahun yang lalu, jadi sedikit banyak aku juga senang akhirnya pakbos lepas dari rasa nggak sukanya dari kerjaan lama, sampai bolos ngantor sebagai bentuk protes keras ^__^;;;
Pakbos baru udah mulai tempatin bilik pakbos yang dulu, dan aku seriously mulai kangen dengan panggilan pakbos pas ada berkas yang harus diberesin dimeja nya. I should record it before he left, his voice kinda like addiction -__- with his low, manly and wise voice “ojiik”

Anyway, makasi pakbos udah jadi atasan yang baik dan saya banyak dapat pelajaran tentang kerja dari bapak 🙂