Category Archives: family

Halo bulan sembilan

Iya, September udah disini dengan ngasih hujan yang turun sepanjang hari, exactly sesuai dengan sebutannya berrr >__<

Dan apa kabar diet? Not so good and not that bad either. Tiga kilo turun, sip. 

Dan bagaimana hubungan ku dengan mama? Not so good not that bad either. Sip.

Apalagi ya? Ah iya, dibulan ini diawali dengan nggak enak. Dijodohkan (lagi), ditanya kapan mau akhiri masa lajang (lagi), ditanya ada niat S2 (udah gak pernah lagi ditanyain masalah ini), ditanya ‘what is so good being single?’ yeah actually what’s so good being single? I can’t say it’s nice being single, really, but being single means no kids, no responsibility, no headache. It’s mean, I know, but hey, how many people want those back? Those days when you don’t really have anything to think about and it’s just an empty phase in your head, yup completely blank. Call me childish, call me haven’t grown-up, but being single means you have so many times to thank your parents that they are there supporting you, and having ‘me-time’ without anyone disturbed. Ask me, do I love being single? Definitely, no, but I’m thankful for how I am now, and I hope that all of you pray for me not to be single anymore, soon, rather than asking me that question all over again. are you satisfied enough with my answer? 

Dan hari itu nggak ada yang protes dengan jawaban panjang dan sedikit sarkasme itu. Aku senyum lebar dan semua anggota keluarga yang ngumpul feeling uneasy. Siapa suruh nanya, Mamam tuh.


It’s been two weeks, yap udah dua minggu aja kerja di bidang baru…iya pakbos lama still butuh orang yang bisa bantu-bantu buat ketik surat sampe amplopin itu surat and all of his staffs are men, mostly men.

Weird, pertama-tama gabung disini, orang-orangnya lumayan ramah dan disebut-sebut orang baru tapi casing lama, is that a compliment or insult?
Masalah kerjaan, lagi nggak ada banyakan duduk disudut (still, tempat duduk disudut) lagi ada meh sekali, nggak bisa jauh-jauh sama amplop dan staplers.

Makan, ya diruangan ini harus tahan hasrat untuk ngunyah banyak, karena makanan always available dan aku nggak mau badan ini terus melar, karen akhir-akhir ini cuma baca bismillah aja naek berat badan udah naudzubillah *nangis*

Can’t say that I’m waiting for Monday, tapi nggak, senin udah nggak sama lagi kayak yang dulu, ruangan ajaib ini lebih banyak bapak-bapaknya that’s why dibilang sarang penyamun -__- dan ngerjain kerjaan cowok, juga.

Still, aku belanja banyak dan puasa demi bisa jalan-jalan lagi, ayah udah bilang ‘udah berhenti jalan-jalannya nak, nabung lah’ err aku belom ketemu tujuannya nabung selain jalan-jalan, dan mama cuma senyum aja dan bilang ‘terserah adek deh’ hasek!

People keep asking when am I going to get married. Dan pertanyaan itu udah sering dapat pas tahun 2012, tahun aku seriously kepengen berumah tangga ketimbang nyari duit. Dan saat itu orang baik hati yang katanya mau nikahin malah raib entah kemana, haha. Sometimes life is so funny.
2015 juga jadi tahun aku ingin menikah, well orangnya ilang lagi. Sekarang malahan kelewat santai dan bisa senyum-senyum dikulum aja pas ada yang tanyain. Entahlah sama pertanyaan yang satu itu, aku kok enggak terlalu tertarik buat ngebahas dan mama dan ayah juga ogah ngebahas up till one day I was asking him about it. ‘ayah kepikiran? ‘ ‘tidak sayang’ well aku merasa kalo kita ada dijalur yang benar dalam hal ini, tidak terlalu memikirkan tapi bukannya tidak dipikir. Heh. Pusing.
Yang penting kerja dan beli make up yang asik-asik dan jalan-jalan, lovestruck sekali masalah yang itu dan menikah, pada akhirnya semua akan menikah, kan? Mama cuma ketawa dengarnya.


Lebaran mungkin jadi momen yang paling nggak asik buat cewek-cewek yang umurnya udah 25 aja dengan sempurna.
ya, benar. Pertanyaan ‘kapan kawin?’ Buat yang masih single. ‘Kapan rencana punya anak?’ ‘Kapan rencana anak kedua?’ ‘Kapan wisuda?’ ‘Kapan pengen lanjut kuliah?’ ‘Kapan calonnya dikenalin?’ ‘Kapan calonnya dibawa?’ Dan sejuta pertanyaan kapan yang kamu aja was was dengarnya.
well, me? I’ve got asked a lot of ‘when’ questions at Lebaran.

Dan dijawab dengan nyantai sambil ngunyah nastar ‘masih pengen main’ semua orang keselek dengarnya.
hah? Apa? Aku nggak boleh jawab gitu? Cuma laki-laki yang boleh jawab gitu? Where’s the gender equality that you’ve said? Manaaah?

Jawaban terdalam sih, aduh tante, oom, paman, pakwa, yahtuan, nektu, dini pengen nya pulang dari sini juga nikahan, tapi nggak segampang itu kan?
menyatukan dua keluarga yang pikirannya otomatis nggak sejalur itu ribet pake kali.
eh, iyakan? Menikah bukan cuma dua orang aneh aja yang berusha menyatukan ide-ide mereka yang nggak sejalan, tapi juga keluarganya. Dan mikirin hal itu bikin otak agak sumpek, dan pusing sendiri.
Itu family matters yang bakalan dibawa-bawa kalo mau egois ah, yang penting nikah lah titik abis. Nggak, perkara nggak bakalan abis, aku lagi mikir otak kami aja sering nggak sejalan, keluarga pasti lebih parah nantinya.
Jadi sebelum nanyain ‘kapan kawin?’ Ada pemecahan nggak untuk masalah yang ini?
Kadang hidup sekali-kali perlu juga masa bodoh.
ngek


Enam tahun, ya…enam tahun beda nya aku sama adek
adek yang paling kecil di keluarga kami yang cuma tigaΒ  orang pasukan nya.
kakak, aku, adek.
it is six years, but the gap seems tighter nowadays…

adek yang lebih tinggi 10 centi dari aku jadi kelihatan lebih tua dari aku dan kakak.
He has that milky white skin tone before, tapi gegara sering main di panas, sekarang dia mirip ayah.
Aku sama adek itu kayak kawan, we talked random things, from the most secret things to the most unimportant stuffs.
Sementara sama kakak, cuma tinggal dikasih piso aja satu orang satu supaya bisa saling harakiri.

Mama bilang aku pas ditengah, sama kakak bisa, sama adek boleh…I am the coral, between waves and shore…boleh lah…
Aku berasa jadi orang paling beruntung ada ditengah, aku ngerasa gimana asik nya punya kakak, and how fun is that to have a little bro to be nagged around. Ha!

dan adek yang lagi pendidikan di ibukota itu jadi buat kangen, yeah missing
Aku yang paling pengen lari dari kota ini malah adek yang dapat kesempatan emas itu, padahal dia yang paling disayang

image

Here is the last picture taken before he left Aceh…see how short I am.

Dirumah aku jadi orang yang paling excited kalo dengar kabar adek mau pulang, walaupun cuma jawab angguk aja padahal didalam udah joget morena…
dan aku udah nggak sabar tanggal 28, tangan udah gatal pengen traktir si adek…ahahaha…

Dear, bro
do you even realise that we are six years apart? But it seems like it just 2 or even 1 year…I thought you’ve become mature, but you are the childish one. He’s Rudi, my adek and he’s the most romantic man who I’ve ever met. Malahan kalah abang-abang leading man drama Korea, he can be mature if you want, and he can be mama boy…the essential thing is…he is jomblo… *ngakak*


Weekend jadi hari yang paling asik buat diabisin bareng keluarga
dan cuma weekend aku dikasih stempel ijin sama mama buat bangun agak siang, well nggak agak tapi palingan… – -”
Palingan nggak pagi lagi…

Dan biasanya kalau bangun pasti Azzam itu udah bobo lagi karena bangun nya kelamaan (itu tidur apa pingsan)
Walopun udah ada lampu ijo dari mama buat bangun siang, ijin dari nyonya meneer (kakak) itu nggak pernah ada
-_______-
yeah peps, she turns your life upside down

Tadi pagi tuh dikasi bangun jam 9 buat beresin rumah, yah nama nya juga babu kalo weekend harus rela ninggalin yang tersayang dikamar (kasur)
“Dek, kalo buka pintu pelan-pelan, azzam bobo…”
Aku ngangguk
azzam itu kayak punya super power di telinga nya..
kayak nya ada bionic ears si Azzam, kalo lagi bobo ribut dikiiiit aja pasti kebangun..
Tapi kalo ayah lagi perbaiki genteng ribut maksimal dia nggak akan tebangun…
Well, Azzam and his weird super power

balik lagi ke kakak yang super nag pagi itu..
“Dek, pintu nya di tutup lagi, azzam bobo”
“Udah tau”
“Dek, jangan idupin tipi, azzam bobo”
“……..”
“Dek, jangan idupin aer, azzam bobo”
“._________.”
“Dek, ngunyah roti nya jangan heboh kali, azzam bobo”
*mingkem*
“Dek, kalo minum nggak bisa nggak ada suara glek, glek, glek gitu? Azzam bobo”
“Dek, kalo jalan pelan-pelan”
“Dek, jangan ngupil, azzam bobo”
“Dek, jangan bernapas, azzam bobo”

I just be like

image

What am I supposed to do, earth?

Setelah berusaha pura-pura menghilang dari muka bumi (ngumpet dikamar) akhirnya Azzam bangun…
sumpah aku nggak tau gara-gara apa, aku lagi dengarin lagu 2PM yg Go Crazy pake earphone. Nggak karokean. Serius!

Yang dijadiin alasan kakak Azzam bangun gara-gara aku terlalu hening (who’s crazy, here)
Jadi aku harus temenin azzam jalan-jalan pagi didekat rumah
.________.


Semua orang pasti punya itu, tujuan…di hidup ini..
Tujuan nya apa?
Untuk apa?
Yah, tiba-tiba kepikiran tentang tujuan nya hidup ini…
yang sebetulnya goal nya dari dulu itu cuma ‘pergi ke korea’
sesimpel itu…
tapi jadi nggak simpel karena masalah duit…
Yah, dari dulu orang tua ngajarin nya kalo pengen sesuatu harus usaha dulu, nggak bisa mengharap sama orang.

masalah ‘goal’ ini aku ngeliatin progress nya teman kok hebat-hebat ya…
ada yang ngelanjutin kuliah di Inggris
ada yang berperan aktif di pemuda Asean
ada yang baru pulang dari Turki buat research
hebat
Standing applause dari aku
image

Nah aku? Aku cuma duduk dikantor, ngeliatin komputer, kadang-kadang gosip, ngetik surat, dan seputaran itu, my life.
tiba-tiba ngerasa jadi orang yang paling cetek goal nya…
aku sampe nggak pigi kekantor buat mikir satu harian, goal sebenarnya apa sih?

Dulu pas masih jobless suka nulis di forum fanfic, sekedar fanfic tapi dapat hadiah buku.
pernah mikir buat jadi penulis aja, atau another literary art gitu…
tapi kendala di posisi, tinggal nya nggak di luar kota, pengen tinggal di luar kota malah semacam ada borgol di kaki, nggak bisa kemana-mana, nggak ada izin..

Sekarang udah ada kerja malah mikir nya apa iya ya ini tujuan nya dari dulu? Sesimpel ini? Duduk di kantor dan ngerjain hal-hal yang penting untuk bos.

Mikirin masalah goal jadi merasa orang yang paling nggak bersyukur..udah ada kerjaan juga, dulu nyari kerjaan kesana kemari sampe stres…
Sekarang…
dan aku sampe tanya sama mama apa ‘gini’ aja ending nya…
and mom’s answer is kinda boost my spirit..
“Ingat nggak gimana susah nya dulu nyari kerja? Ingat nggak berapa lama uang buat beli tiket ke korea itu akhirnya bisa dibeli dengan uang sendiri? Sepeser pun mama nggak nambahin. Ingat nggak sekarang kalo mau beli apa aja udah gampang, cuma perlu sabar aja sebulan ditabungan udah ada yang transfer. Goal nya kamu itu nggak cetek kok, kamu itu usaha buat kesana. Maybe some people are lucky enough to get there for free, but what’s the fun? Kamu usaha keras buat kesana, dan sudah 70% goal kamu hampir kesampaian. Semua nya usaha, kerja keras, dan doa kamu. Apa kamu sudah pernah bersyukur karena dikasih rezeki secepat ini?”

Damn.
damn.
Damn.

She’s always right πŸ™‚

Aku nggak perlu mikir apa goal orang, dan kenapa orang bisa sangat hebat. Tapi buat aku sendiri, bagaimana goal itu udah hampir digenggam dan hampir nyerah gara-gara orang lain? Nah!

Thanks, mom! You’re always that awesome β™₯


October’s here? For real??
Dan saya sedang apa siih jam satu lewat lima belas menit, malam, belum tidur, padahal paginya ada apel hari pancasila di kantor gubernur. Saya. Memang. Hebat.

Ntah lah, tapi Oktober udah mulai ngintip, ninggalin september di belakang nya…
mama masih belom pulang, yup benar mama masih asik di jakarta.
Tapi, hal yang paling pasti aku jadi dekaaaaaat sama azzam, iya azzam. Karena asal dia mewek dikit aku gendongin deh, walopun badan nya azzam udah setengah dari badan aku…rite, he grows that fast…

image

He’s that cute, and I am awesome. Muahahahaha
September jadi bulan yang paling ajaib lah, tes cpns di undur dan aku masih punya waktu untuk ngeliatin buku tes cpns nya..yah..

Jam…iya jam…aku galau deh jam itu, aku nungguin nya kayak nungguin thr dari azzam, nggak mungkin.
tapi cek jne on the way lah, semoga, dan semoga >_<

Ketemu lagi sama kawan lama, ine, yes dia itu kawan yang masih sering di line dan selalu jadi ine yang begitu.
Ketemu dan makan mie ramen yang insyaAllah aku nggak pergi lagi deh kesitu -_-
satu teman yang kabar nya masih sering update, yang masih sering chat, dan semoga dia tetap seperti itu, karena yang seperti dia udah mau punah di muka bumi ini…
iya, kawan yang lain entah gimana kabarnya, entah aku yang kelewat cuek atau mereka yang lost contact gitu aja. Yah, begitulah kabar tentang teman.

Aku mikirin si adek akhir-akhir ini…iya…adek, semoga dia sehat terus. Kemarin katanya kaki nya terkilir sampe bengkak gegara main futsal. -___-
just be careful, can't you?
Semoga semua nya lancar, rumah sepi, nggak ada lagi kawan cerita-cerita nggak mutu.

image

He’s so dark and going to be succeed. πŸ™‚

Pokok nya gitu deh, bye September, I love you anyway..