Tag Archives: curhat

Heart’s beating faster than it ever be,
Staring at my phone screen silently, bluntly…
If I read those kind of quirky words, laughing harder all I can do, but tonight is different.
I kept staring at it, hard breathing, butterflies moving, cheeks blushing.
He kept repeating those words all over again, fine…take this heart and do what you want, I’m getting tired of taking care of it, I don’t care no more, take it and do whatever you want with it…hoping no more, doubting more and more, bunuh aja adek ini lah, dasar eek kuda.
-___________-

Advertisements

Februari, halooo~

Well, aku benci belum gajian lah malahan sk juga belum keluar. hayo nangis aja sana siapa tau ibu kasubbag iba kan. Meh.

Yang pasti uang ditabungan udah 1/3 abis iya, ho oh, gantung diri aja sana -_-

Dan anyway, moods swing aneh kali dibulan ini, lumayan rajin berasa sok teenager aja.

Awal Januari jadi semangat nggak tau bilang entah karena salah satu kawan share sibuknya dia ngurusin persiapan nikah dan pestanya. Yap, aku semangat 45×7 dengarin ceritanya karena we’re waiting for that kan? Iyes dan nggak mudah pacaran bertahun-tahun endingnya nikah, lah aku pacaran bertahun-tahun endingnya mencret. Itu pacaran apa jagain jodoh orang mbak? Sudahlah. Nyudut. Aku selalu amaze ngeliat orang yang pacaran lama terus jadi, dan dengan teman yang satu ini selalu aku doakan kebahagiaan untuknya terutama sampai menikah endingnya *throws confetti* *shed tears*. Sebagian teman lagi cerita tentang persiapan nikahnya tapi sambilan nyindir-nyindir dan bilang ‘diumur segini kan wajar kita pengen nikah, kalo nggak ada, hmm’ ngelirik ke aku. -_-# maaf kamu pernah ngerasain paitnya masa lalu aku? Jadi mingkem aja deh mendingan. Penyebab swing moods nomor paling atas.

Terimakasih nggak abis-abis untuk teman yang satu ini, Abdin. Kenapa sih giliran nangis selalu aja manusia ini yang ngeliat dan minjemin bahunya yang kayak papan itu. Aku ogah amit nyender dibahunya eniwei, mending bahu jalan aja, lebar, ada yang lempar recehan juga -_-. I’m trying so hard to explain about that silly stiff guy, Steve to mom and sister. Dan mereka maksa untuk ketemu aja dulu sama dia, perasaan aku nggak enak, mules, kepala sakit, mata kunang2. Oke itu berlebihan. Yang penting berasa pengen muntaber. Betul kan yang dibilang Steve itu bukan cuma sok, aku dimarah-marahin, dan yang paling bikin air mata gak bisa berenti itu…ketiaknya bau, mak. Nangis sepanjang sungai han. Seandainya Steve nggak bersikap kayak demit mungkin masuk list pertimbangan, tapi no and no. Alasannya juga bukan karena ketiaknya bau, itu bisa diakalin tapi sifat? It’s rooted on him. Dan bukan karena aku ingin sekali punya pasangan jadinya maksa nyaman dengan orang yang sifatnya nggak bisa ditolerir. Life lesson number two in 2016. Dan karena Steve aku berantam sama mama dan kakak. He doesn’t deserve that actually. Meh. Nangis lagi didepan abdin, dan dia bilang kalo udah lama nggak ngeliat aku nangis, jadi nangislah trus yang lama. Kampret

Sial, aku jadi kangen mantan itam gegara Steve. Aku terus-terusan bandingin dia dan mantan kentut. Hmm…ntap, kelar idup. padahal kemaren udah ampir move on, apes dah. *bereng steve dengan segenap jiwa raga*

Ujung-ujungnya selesai juga masalah Steve. Mama ngerti dan aku ngerti kenapa mama gitu. Ma, pokoknya nggak usah khawatir deh, kan aku jadi bisa jagain mama, lagian aku nggak ngerepotin kan? Makan palingan yang banyak u.u. Anyway, dadah Steve bawa jauh-jauh sifat kamu dan ini jangan lupa bau keteknya ketinggalan. *tarakdungces*

February, come to mama~


Banyak yang pesta nikahan bulan ini…
aku nyeletuk pagi-pagi sebelum pigi kekantor tercintaaah, ngaduk gula didalam gelas teh, mama cuma ngelirik sepintas terus lanjut lagi beresin piring.

“Kalo gini enaknya punya pasangan yang bisa dibawa pigi ya, ma?”

“Hmm…”

“Kadang males juga dengar pertanyaan, kapan nyusul, kapan nyusul, kapan nyusul…”

“Ma, kapan ya aku nyusul nya?”

“Berdoa saja…”

Menghela napas sambil minum teh yang kemanisan, great, I’m going to get diabetes, soon…

“Buat teh aja masih kemanisan, buat mie kebanyakan aer udah kepengen urus orang, ma…is that weird?”

“Wajar kok, umur adek memang udah pas. Biasa kalo perempuan sibuk di umur segitu…”

Nambahin aer lagi kedalam gelas, yak, pas.

“Tapi kenapa nggak nikmatin dulu masa-masa sendirinya? Senang-senang dulu sama kawan, belanjain duit gajinya…”

Well, I have mom…aku ngeliatin gelas sambil senyum.

“Mantan kamu itu udah puya pacar lagi emang?”

Degg…dengarnya aja pusing.
terakhir ketemu ngeliat ada foto cewek di hapenya, nggak tau siapa, nggak kepengen tau dan nggak kepengen nanya.

“Udah deh kayaknya…”

“Hmm…iya, kalo laki-laki gampang ketemu yang baru…”

Well, I hate to think about it…it’s still morning and remember about him make me kinda sick. Mual.

“Berapa lama kamu sama dia….”

“Ma, aku kekantor ya, rupanya udah jam 8.10…”
Kabur.
Sorry, mom. It’s still hurt everywhere.
dan katanya biar waktu yang nyembuhin, dan aku lagi ngeliatin waktu nge-lem yang udah rusak, nge-bersihin memori, dan lagi ngeliatin usaha nya waktu untuk buat lupa.

I’m not okay, really
I terribly miss him
I think my heart is gonna explode soon, and my head’s gonna blow up everytime.

Tears’ trickling. Damn, sampe kantor harus pake bedak lagi.


Hmm…
hmm…
Hmmmm…lagi…

Lagi mikir….apa harus sulit kayak gini ya?
Susah..
ternyata nggak segampang itu…
Hmm…
kayak nya otak mulai nggak pas…
kapan pas nya sih?
Sudah janji sama diri sediri nggak akan mikirin orang itu lagi, tapi…
Rupanya susah..

Dasar kambing.

padahal nggak bagus-bagus amat itu orang tapi kok ya…keingat terus kayak utang…eh utang aja gampang lupanya…

Dan kayak orang bodoh hari ini nangis…ah bodoh nya..
sambil keingat lirik lagu…
또 바라고 바라고 바래도 널 가질수 없단 걸
알면서도 너를 또 바보같이 찾는나

Mau dilupain pasti hati banyak bilang tapi nya…
tapi dia kan…
Tapi di kan…
tapi dia kan…

Bentar lagi saraf putus semua nih…hati terus-terusan nggak sinkron sama kepala…

Ayolah…
Dia udah pergi….jauuuuuuuuuuuh sekali..
dan liat kebelakang lagi juga nggak…
Ya, aku ini cuma ada dibelakang nya, ngeliatin dia pergi…
cuma bisa lihat, dan dia udah senang sekarang..
aku…kapan senang nya?

Dan hati bodoh ini jawab..

“Kalau dia kembali…..”


Udah lama nggak nulis, udah lama nggak liat blog, udah lama nggak curhat…ahahaha…
Sebenarnya udah lama pengen ditumpahin semua ke blog ini, eh malah lupa…malah kecapean…
Padahal kerjaan udah nggak sebegitu numpuk kayak bulan-bulan kemaren, tapi yaaa biasalah…
Hari ini ada teman kantor yang resign…yah…dia akhirnya resign dari kantor yang udah hampir setahun dia mulai eneg kerja disitu…
aku…aku nggak eneg, tapi capek batin -___-
Well, I was looking at her and wish her luck on her new job, she’s getting closer on her dream 🙂
Aku?
hmmm…aku dari dulu ngebayangin kalo udah kerja terus nggak lama married. Yah, itu aja…
tapi tiba-tiba aku nggak mikir kayak gitu, nggak seharusnya..

Semua pada nanyain aku nggak kepengen lanjut kuliah? Pengeeeen!! Tapi nggak sekarang, aku lagi usaha buat ngumpulin duit ntar ke Korea. Teteup….the first number on to do list…
terus selesai itu?
yes, aku mau hunting beasiswa, ya…ini saat nya berhenti disepelein sama semua orang…
masalah married…hmm…tiba-tiba hal itu dicoret dari next to-do list dan dipending sampe aku rebes urusan ‘bahagiain orang tua’
yah, kelihatan nya lulus S2 jadi salah satu hal yang membahagiakan untuk orang tua, dari kemaren-kemaren mikirnya senangin diri sendiri trus…I was wrong…
get married when on my 25 udah di hapus dari to-do list, dan diganti dengan banyak hal untuk bikin orang tua senang. Dapat kerjaan baru misalnya.

Ya mama, ayah…
tahun depan InsyaAllah… wait for it…………..


Iya, terasa terasa Juli lambaaaaaat juga ending nya ㅡ_____ㅡ
Hujan rajin datang di bulan juli, berkah. Iyakan?
Semoga hujan lebih rajin datang nya.

Akhir-akhir ini rajin mellow, ahaha. Bawaan cuaca mungkin, gloomy.
tapi lagi nggak kepengen nangis, iya nangis itu kan udah sering juga.
hmm, nggak bagus nangis, mampet sana sini.

Akhirnya cuma bisa nulis (nyampah) di blog, ada yang nyaranin kenapa blog nya nggak dibuat spesifik isi nya, beauty blog misalnya.
ah, iya karena akhir-akhir ini rajin cobain beberapa make up.
Tapi nggak ah, duit nya nggak sebanyak itu juga buat ganti-ganti make up. Kendala.

Ternyata lumayan extrovert juga, ahahaha. Baru sadar pas udah bertahun-tahun punya blog, semuanya ditumpahin kesini.
Yang ditulis juga tentang diri sendiri.

Diluar lagi ujan, angin lumayan kencang juga *pulls blanket*

image

Dan kamu, iya kamu. Kamu suka sama aku? Hmm…makasih, tapi kamu belum bisa jadi betadine hati. Kamu mau nunggu boleh, nggak juga nggak apa-apa. Lupain yang empat tahun itu butuh proses, mungkin agak lama, tapi time will heal kan?
jadi ngebatin, ah, rupanya masih ada yang anggap aku ini penting.


Wah, wah, I can’t believe it! I have survived June amazingly…ahahaha..
Like I’ve told you before, June was cruel.
tapi akhirnya Juni berakhir juga dan……jeng jeng jeng..July 와줘!

Akhirnya, iya akhirnya setelah bersusah payah buat tabungan disana sini rebes juga urusan tiket…
yeah, peps. It was a very though day for me. I had another savings account just to book a ticket.
and BCA saved me.
akhirnya setelah mandiri nggak ngasih kabar yang jelas, BCA juga titik terang nya…

image

Look at those things, I need to take all of my saving from primary account T.T, but no problem for the sake of going to Seoul. 안그래?

Finally! I can book two tickets for my mother and I :3 urusan pergi ke Seoul dengan siapa terselesaikan pas mama bilang mama mau ikut dan alhamdulillah aku bisa tanggung biaya nya. Hip hip hurray!
Mom, we are going to have a very great experience later, 그지?

Selain itu Ramadhan is here! Yes, I’m so grateful I can meet you again T.T *sobs of joy*
dan ini adalah first experience puasa ada kerja. Yes, and I was like tired to hell.
tapi puasa serunya itu pulang kantor jam 3. Bayangin Jam 3!! Aku hampir nari tor tor pas ngeliat surat ketetapan dari pak gubernur. Another hip hip hurray!
Well, ini udah puasa ke 5 dan aku udah nggak sabar nunggu tanggal 17, sebagian alasan nya aku penasaran apa kado yang bakalan dikasih sama keluarga di tahun ini?
Sebagian lagi part of my wishes almost come true. Yes, got a job, and going to Seoul is 50% completed ( I terrify thinking about visa), making my family happy is almost completed too.

Just one more thing, husband yes, that person. Is my soon-to-be-husband is walking towards me? Walking? Not riding a car? Or riding horse is okay too ._____.
well, I’ll wait patiently. He surely comes, kan?

Pokok nya begitulah dengan hidup di bulan Juni, berasa slow motion. Mungkin karena aku begitu mengharapkan Juli datang, jadi nya berasa lambat.
ah, one more thing…this is the first Ramadhan without that person, we’ve been spending every Ramadhan together for four years and now I’ll spend it only with my family and you probably with that girl…

Ah, sudah lah aku sedang mikirin apasih, udah janji nggak curhat juga….