Tag Archives: dia

‘jadi kemarin itu kamu keluar sama cowok-cowok ini? Kamu sendirian lagi ceweknya’

Ngekeh sambil coba jokes garing yang pastinya nggak lucu, mukanya udah aneh aja, weird, his expression was, err, how long was it someone felt jealous on me? Two years ago? Nggak ingat tapi yang ini rada ngeri, iya mukanya langsung nggak enak terus mau ngapa-ngapain juga bingung. Jelasin panjang lebar kali tinggi kalo mereka itu cuma teman SMP tapi explanation denied deh -_-

‘cinta pertama kamu ada disini?’

Mampus, seriously mampus. White lie ato hurting truth? Nggak, sekali bohong terus-terusan bohong nantinya.

‘iya tapi itu kan cerita lama, lamaaaa kali’

Mukanya unexplainable lah pokoknya, rayuan maut nggak mempan, gombal apalagi, pura-pura mati aja udah.
But we’re not kids anymore kan? Dia bisa jadi mendadak dewasa kayak gitu dan aku juga kok jadi penurut nggak jelas. Yes he has it, charisma. Hoek.

‘maaf aku cemburu…’

Aku senyum, well too much common things on us dan aku jelasin kalo aku lebih parah malahan cemburunya, cuma belum keliatan aja, aku belajar nahan cemburu dari Rizki, dan works better than I thought. He laughed and rubbed my head. Semoga dia nggak berhenti cemburu seperti ini.
Well, love never felt so good.

Advertisements

It’s been October 29th… ._.
Jadi sebentar lagi oktober juga mau dadah dadahan aja…
Nggak terasa, dan oktober jadi bulan yang cukup bikin sakit…
Dimulai dari sakit hati, sakit badan, sakit kepala, sampai ketulang tulang sakit nya…
iya, tahun ini rajin sakit…musim berubah-ubah sakit pun rajin datang.
I’m not that kind of weak, but I’ve grown old -___-
Dan saya udah udah sadar nggak bisa suka hati begadang kayak dulu, badan udah mulai ngambek…

Oktober, dan bukan nya nggak tau kenapa bulan ini banyak air mata yang terbuang percuma…
yah, ntah lebih bagus tau atau nggak tapi…knowing is hurting, unknown is blessing.
dan saya lebih memilih lebih baik tau, karena udah saat nya kamu pergi dari pikiran saya, iya kan?
dan seolah olah saya dikasih pilihan jalan yang lebih baik sama Yang Maha Esa…
saya udah feeling, tapi dibuang jauh-jauh karena biasanya kamu balik lagi, pasti balik lagi mau gimanapun keadaan nya. Dan saya terbiasa dengan kamu yang begitu…
tapi sekarang saya udah harus sadar, kalau nggak baik kayak gitu…orang mau pergi kok ditahan?
Jawaban nya? Si bodoh ini terlalu sayang kamu, dear…
tapi si bodoh yang nggak mulai pintar ini harus mulai tau batas…
dan ikhlas? Ya, sayang…hal yang udah seharusnya si bodoh ini buat, ikhlas. Dan dia selalu gagal ikhlas…
Sekarang? Saya lagi belajar, belajar hidup nggak ada kamu.
belajar ikhlas hape itu jadi jarang sekali bunyi…
belajar ikhlas nggak ada lagi yang bikin semangat bangun pagi…
belajar ikhlas kamu nggak lagi ada di doa-doanya aku pas shalat…
Dan semoga saya lulus ujian nya, satu bulan hampir lewat nggak ada kamu, dan…dan…saya masih dapat nilai D, sayang….

Oke, Oktober makin berat karena di kamar sebelah masih kosong, si adek selesai pendidikan entah dia balik ke kamar sebelah atau tetap biarin kamar sebelah kosong…dan saya makin sedih, makin blues…

Hal yang bikin saya jadi kuat dikit mungkin keluarga, ada mama yang doain saya terus…
ayah, yang terus semangatin saya,
ingatin saya kalo, masih ada tanggung jawab yang masih jadi pe er…
Dan teman-teman yang masih ada pas saya lagi melamun kayak ayam…

dan saya entah bakalan jadi kayak Ted Mosby yang nggak bisa hapus itu si Robin dari kepala nya…
Dan walaupun kamu nggak balik, saya juga nggak berharap kamu balik lagi, karena jawaban tidak selalu ada kalau kamu balik…
dan memori, iya itu yang buat saya sedih…
Saya harap memori dikepala saya bisa cepat kena virus…

Bye kamu (finally), bye…