Tag Archives: me

Saya, sayaa *acungin telunjuk*

Yap, how to describe myself in split seconds. 

Nggak tau kapan mulainya, but one day I realize that, how can I be so much awkward around people, ngomong jadi susah, dikepala terus-terusan ada yang ngedumel kalo bilang ini kayaknya aneh deh, mending gausah bilang gitu nanti dikirain sok lucu, better be quiet, dan banyak lagi yang bikin otak korslet. Damn.

So there’s a day pas si pacar ngajak kerumah supaya bisa kenal sama adeknya dan sodaranya. itu sepanjang jalan surah An-naas dibaca ulang-ulang supaya gak ada yang tersinggung pas ngomong nanti. Thousands huft.

Kenapa ya ma? I’m asking her one day.

Memang udah dari dulu gitu kok, you’re not as social as your sister and brother, and you don’t have that as much friends as they are.

Ah, banyak teman juga cuma bikin pusing, belom lagi kalo udah ngambek, belom lagi harus atur jadwal kalo mau jumpa…see that’s how who you are… Tiba-tiba mama motong sebelum aku ngumbar alasan aneh lainnya.

Siapa emanf yang protes adek kayak gitu?

Nobody, but myself…

How can people love you if you kept comparing yourself to others?

Mingkem

Iya emang mama betul, tapi sejuta rasa nggak enak kalo udah tau bakalan ketemu orang banyak dan muka pasti kayak lagi nahan kentut (sebenarnya iya juga sih) it’s a problem for me, tapi mama bilang it’s not a big deal. 

Eh tapi ingat nggak adek termasuk yang paling ramah pas di Korea, you greeted people and smiled a lot, itu kenapa? I wish I knew the answer πŸ˜…

Ah, jadi kangen Seoul…


‘Aku berangkat nih…’
akhirnya laki-laki penting itu berangkat mudik juga, sehari sebelum lebaran. Yap. 17 juli. Yap. ulang tahun aku. Nasib…

Berharapnya pas ulang tahun itu yang disayang ada kan ya, apa harapan nya kelewatan? Kayaknya nggak deh.

Jam 8.12 tadi mendadak telepon

‘Hey!’

‘Heeey…’

‘Kok lemes? Capek ya bersih-bersihnya? Ahahaha’

‘Ho’oh…’

‘Eh, lagi dimana?’

‘Diruang tv…’

‘Iiih, keluar bentar dong…’

‘Males geraak…’

‘Malu dong teleponan didengarin mama…’

‘Gak apaa kali, apaan…’

‘Ada yang mau aku omongin, privacy niih’

Akhirnya bangun dengan sejuta rasa males, trus keluar rumah. udah ada aja yang berdiri sambil celingukan didepan rumah. Bukan, bukan dia…

‘Eh, kok ada aliev?’

‘Hah?? Ngapain si aliev?’

Aliev buka pintu pagar sambil bawa plastik gedek warna ijo, terus nyengir

‘Ini titipan dari rizki…’
Ngambil dengan muka begok gila.
Suara ketawa orang itu mulai kedengaran.

‘Hiiiing, apa niih…’

‘4 jam lagi sih, tapi selamat ulang tahun ya, maaf aku nggak bisa kasih langsung. Ulang tahun kamu pas lebaran sih…ahahaha’

‘Haaaaaah??’

‘Yaelah ahahahaha, semoga-semoganya udah didoain ya, tapi rahasia kamu nggak boleh tau. Cukup aku sama Allah aja…’

‘Hmm…makasi ya…’

‘Iyaaa, ahaha…eh udahan ya aku disuruh beli kelapa nih sama mama…daaaah’

Udah gitu aja dan aku masih nggak yakin, well ekspektasi nya dia bakalan ngasih kado nanti pas udah pulang mudik. Lagian aliev dari mana tau rumah? Gembel.
anyway, terimakasih kamu, dapat teman baru deh :3

image


‘Dia itu cuma teman, sayang’

‘Lah, kita itu dulunya juga teman…’

‘Iya memang, tapi kan maksud aku dekatin kamu nggak cuma sekedar teman’

*cemberut*

‘aku cuma nolongin skripsi mereka kok, itu aja’

*masih cemberut*

‘Kamu itu teman aku juga, teman hidup aku’

*jantung mulai nggak stabil*
Gawat, laki-laki ini lawan yang kuat. Cepat kali hati ini lemah, cuma digombalin gitu aja. Well, I like it. Kampret.


Itu hidup dia, yang dia ceritakan bahwa hidupnya pernah pahit.
diselingkuhin, ditikung teman, ditinggalkan…
How hard is that?

Meanwhile, mine is…
Diselingkuhi, ditinggalkan dengan satu orang yang sudah bersama selama 4 tahun.
I think I’m not gonna fall in love once again.

Dan dia bilang aku takut sekali sebenarnya untuk jatuh cinta lagi. Bagaimana kalau terulang lagi? Well, it’s the risk which is taken…

Dan aku yang santai dengan hubungan kami dan berpikir, aku sudah pernah mencintai sangat sekali dan dibuang begitu saja jadi dengan yang ini, Tuhan, jika dia pergi, kapanpun itu…aku ikhlas.

Dan dia yang tidak mau berbicara tentang hal yang serius terus dalam hubungan kami dan berpikir, aku sudah bernah bersikap sangat memuja dan diabaikan begitu saja jadi, Tuhan, jika yang ini pergi…aku rela.

We smiled, we both smile to our simply honest conversation.

Finally, we found our similarities, right? πŸ™‚


Enam tahun, ya…enam tahun beda nya aku sama adek
adek yang paling kecil di keluarga kami yang cuma tigaΒ  orang pasukan nya.
kakak, aku, adek.
it is six years, but the gap seems tighter nowadays…

adek yang lebih tinggi 10 centi dari aku jadi kelihatan lebih tua dari aku dan kakak.
He has that milky white skin tone before, tapi gegara sering main di panas, sekarang dia mirip ayah.
Aku sama adek itu kayak kawan, we talked random things, from the most secret things to the most unimportant stuffs.
Sementara sama kakak, cuma tinggal dikasih piso aja satu orang satu supaya bisa saling harakiri.

Mama bilang aku pas ditengah, sama kakak bisa, sama adek boleh…I am the coral, between waves and shore…boleh lah…
Aku berasa jadi orang paling beruntung ada ditengah, aku ngerasa gimana asik nya punya kakak, and how fun is that to have a little bro to be nagged around. Ha!

dan adek yang lagi pendidikan di ibukota itu jadi buat kangen, yeah missing
Aku yang paling pengen lari dari kota ini malah adek yang dapat kesempatan emas itu, padahal dia yang paling disayang

image

Here is the last picture taken before he left Aceh…see how short I am.

Dirumah aku jadi orang yang paling excited kalo dengar kabar adek mau pulang, walaupun cuma jawab angguk aja padahal didalam udah joget morena…
dan aku udah nggak sabar tanggal 28, tangan udah gatal pengen traktir si adek…ahahaha…

Dear, bro
do you even realise that we are six years apart? But it seems like it just 2 or even 1 year…I thought you’ve become mature, but you are the childish one. He’s Rudi, my adek and he’s the most romantic man who I’ve ever met. Malahan kalah abang-abang leading man drama Korea, he can be mature if you want, and he can be mama boy…the essential thing is…he is jomblo… *ngakak*


Weekend jadi hari yang paling asik buat diabisin bareng keluarga
dan cuma weekend aku dikasih stempel ijin sama mama buat bangun agak siang, well nggak agak tapi palingan… – -”
Palingan nggak pagi lagi…

Dan biasanya kalau bangun pasti Azzam itu udah bobo lagi karena bangun nya kelamaan (itu tidur apa pingsan)
Walopun udah ada lampu ijo dari mama buat bangun siang, ijin dari nyonya meneer (kakak) itu nggak pernah ada
-_______-
yeah peps, she turns your life upside down

Tadi pagi tuh dikasi bangun jam 9 buat beresin rumah, yah nama nya juga babu kalo weekend harus rela ninggalin yang tersayang dikamar (kasur)
“Dek, kalo buka pintu pelan-pelan, azzam bobo…”
Aku ngangguk
azzam itu kayak punya super power di telinga nya..
kayak nya ada bionic ears si Azzam, kalo lagi bobo ribut dikiiiit aja pasti kebangun..
Tapi kalo ayah lagi perbaiki genteng ribut maksimal dia nggak akan tebangun…
Well, Azzam and his weird super power

balik lagi ke kakak yang super nag pagi itu..
“Dek, pintu nya di tutup lagi, azzam bobo”
“Udah tau”
“Dek, jangan idupin tipi, azzam bobo”
“……..”
“Dek, jangan idupin aer, azzam bobo”
“._________.”
“Dek, ngunyah roti nya jangan heboh kali, azzam bobo”
*mingkem*
“Dek, kalo minum nggak bisa nggak ada suara glek, glek, glek gitu? Azzam bobo”
“Dek, kalo jalan pelan-pelan”
“Dek, jangan ngupil, azzam bobo”
“Dek, jangan bernapas, azzam bobo”

I just be like

image

What am I supposed to do, earth?

Setelah berusaha pura-pura menghilang dari muka bumi (ngumpet dikamar) akhirnya Azzam bangun…
sumpah aku nggak tau gara-gara apa, aku lagi dengarin lagu 2PM yg Go Crazy pake earphone. Nggak karokean. Serius!

Yang dijadiin alasan kakak Azzam bangun gara-gara aku terlalu hening (who’s crazy, here)
Jadi aku harus temenin azzam jalan-jalan pagi didekat rumah
.________.


Udah lama nggak nulis, udah lama nggak liat blog, udah lama nggak curhat…ahahaha…
Sebenarnya udah lama pengen ditumpahin semua ke blog ini, eh malah lupa…malah kecapean…
Padahal kerjaan udah nggak sebegitu numpuk kayak bulan-bulan kemaren, tapi yaaa biasalah…
Hari ini ada teman kantor yang resign…yah…dia akhirnya resign dari kantor yang udah hampir setahun dia mulai eneg kerja disitu…
aku…aku nggak eneg, tapi capek batin -___-
Well, I was looking at her and wish her luck on her new job, she’s getting closer on her dream πŸ™‚
Aku?
hmmm…aku dari dulu ngebayangin kalo udah kerja terus nggak lama married. Yah, itu aja…
tapi tiba-tiba aku nggak mikir kayak gitu, nggak seharusnya..

Semua pada nanyain aku nggak kepengen lanjut kuliah? Pengeeeen!! Tapi nggak sekarang, aku lagi usaha buat ngumpulin duit ntar ke Korea. Teteup….the first number on to do list…
terus selesai itu?
yes, aku mau hunting beasiswa, ya…ini saat nya berhenti disepelein sama semua orang…
masalah married…hmm…tiba-tiba hal itu dicoret dari next to-do list dan dipending sampe aku rebes urusan ‘bahagiain orang tua’
yah, kelihatan nya lulus S2 jadi salah satu hal yang membahagiakan untuk orang tua, dari kemaren-kemaren mikirnya senangin diri sendiri trus…I was wrong…
get married when on my 25 udah di hapus dari to-do list, dan diganti dengan banyak hal untuk bikin orang tua senang. Dapat kerjaan baru misalnya.

Ya mama, ayah…
tahun depan InsyaAllah… wait for it…………..