Tag Archives: meh

I don’t know this is appropriate or not but whatever la ya. This is about a real nightmare after my marriage dan printilan nya yg bikin gemes.

Akhirnya I’m married. Yay! Dan next apasih yang semua pasangan mikir sehabis nikah? Yap, having a baby or babies, lot babies (pengsan)

Dan kita juga pengen itu, a little baby, our mini, our junior and we plan it as soon as possible, secara udah tuir ntah nungguin apa kalo ditunda.

And yes I never know that ‘that’ thing is fucking hurt like so much hurt. Apa iya abis itu berdarah-darah kayak film vampire? Terus darahnya bisa sampe berember ember, bisa sampe hampir pingsan, sampe keluar darah yang mengeras kayak seukuran tinju, iya? Apa iyaa? Anyone can you please answer that? (Nangis)

Jawabannya nggak dan something really wrong with that, ternyata dan ternyata he did it wrong, me neither. Payah pergi ke klinik untuk dijahit disana sini, terus harus bedrest dan gabisa jalan banyak, makan juga gak boleh banyak, karena, pup is the biggest enemy, iya mampus gila rasanya pengen nangis kalo udah pengen pup. And I shouldn’t squat. Mampus kan.

Till one day, while I was resting on the bed, husband popped out and ask why am I spacing out? Maybe I’m not ready to get married, I said. He hugged me, I cried. I’m not ready for this hurt, I’m not ready for all of this. I cried a lot nowadays, iya kayak anak umur belasan lagi swing moods, dan marah-marah gak jelas.

But he’s still there, suka gangguin pas enak-enaknya lagi ngegame, sabar dan cengar-cengir, I’m really sorry for everything ya. I need to get healing soon, physically and mentally. Pertama karena kamar udah berantakan kayak hutan dan yang kedua I need to laugh more.

Advertisements

July’s here! (joget india)

Akhirnya Juli disini juga dan aku udah nggak sabar karena Juli means meeee >_< 

Iyap, anak moody dan hobi ngabisin duit ini is going to be on birthday epribodeh

Udah rencanain pas Juli gantiin Juni mau ngasih hadiah buat diri sendiri (apaan). Iyaa dan itu udah disenter, distalking, di search sampe jempol segedek gaban. I’m gonna buy BB cushion…yeeeaaaay *tepok pramuka*

Iya jadi pilihannya dari mulai Laneige, Holikaholika, Innisfree, the face shop, dan Missha…jadilah pilihannya Missha! *nari tortor*

Alasannya simpel aja sih, karena case nya kiyut >_< ahaha nggaaak, liat di review para beauty blogger cover nya lumayan bagus lah untuk harga yang nggak selangit, karena Laneige itu harganya bikin pingsan dan dompet akan tinggal angin kalo dibeli. Holikaholika cuma naksir case gudetama nya aja sih, ngek. Innisfree, ini dilema karena review nya pada bilang oke, tapi beda sama BB cushion yang lain, dia nggak dapat refill, cih. The face shop case nya lucuuk, tp cakey finish, udah ngetes punya counter -_- Jadilah Missha aja pilihannya

Iyaaaa, aku kan cinta sama si brown, exactly dibeli dia ini deh, dan semoga paketan nya sampe pas tanggal 17 *berdoa segenap jiwa raga*

Selain mau beli BB cushion juga mau perawatan muka deh, ini muka udah kayak jalan belom di aspal, sebum nya beluber, break out parah gegara make cc cream, sigh, nyoba-nyoba inilah dia efeknya sodara sebangsa setanah air indonesia ;___; rupanya muka nggak compatible sama alkohol dan snail, kasiaan padahal kan efeknya snail itu bagus bingiit, maklum lah mukanya gak biasa dimanjain dengan yang mahal-mahal. Ngek.

Selain itu udahan segitu aja ngabisin duitnya, nyari nya juga gak gampang -_- jalan-jalan lagi masih belom ada rencana, udah pernah ngerasain nggak enaknya travelling sendiri malahan jadi males buat kemana-mana

Udah segini aja dulu ngomong gak pentingnya, banyak semoganya mudah-mudahan terkabul. Yeeeaaaay. 


Bye

Sebentar lagi Juli akan menggantikan tempatnya Juni. Panas menyengat, hujan badai, angin kencang, cuaca yang nggak bisa ditebak adalah kata yang pas untuk bilang gimana Juni itu.
Gimana aku dibulan ini? Sejuta rasa malas-malasan, boros yang luar biasa, kamar yang amburadul, otak semrawut, dan perasaan yang berubah-ubah juga terjadi di Juni ini, iya benar, in our beloved June. Ngek.

Mama…stop acting like I never existed, ma. Rasanya pengen teriak begitu tapi ini bulan puasa dan orang yang pengen diteriakin itu adalah mama. dosa kan ya, dan dosanya bakalan jadi belipat deh tu. entah, tapi perasaan nggak dipeduliin sama mama itu jadi makin ember dan bikin muntaber, udah dibilang sama diri sendiri kalo itu semua nggak betul, tapi, yap, she…well, she just doesn’t really like me. Dan aku benci dibuat kayak gini -___-
Hasilnya aku jadi jarang ngobrol sama mama kecuali untuk urusan yang memang urgent. Whatever.

What else in June, ya..ehm ah iya Insomniac. Parah. Jadwal tidur jadi makin nggak beraturan, kadang liat kasur dikit langsung bisa tidur gimana pun ributnya suasana, kadang kasur udah nyaman, cuaca adem, mata malah kebuka lebar sampe sahur. Yang pasti tulang berasa patah semua, mata panda is too clingy onto my eyes dan berat badan yang semaput untuk nurunin nya malah udah berkurang aja dua kiloan.

Dan juga That dejavu feeling, peps. It’s kind of trauma, a friend said so. Ngetuk-ngetuk jari di dada pas perasaan itu balik, katanya itu masih normal kok, yasudah nggak usah dipikirin. Haha. Fake laugh.

Dan pokoknya dadah Juni, ada feeling abandoned dan unwanted segede raksasa dibulan ini. I’m not going to miss you, June. Bye.


Hujan diluar masih awet, ya akhir mei sampai dua hari di awal Juni hujan rajin datangnya, angin kencang dan prepare your raincoat peps. Tapi hujan ogah turun pas udah mau masuk Ramadhan, badan pun terasa kemarau.

Mei terasa cepat sekali bergerak, entah karena banyak liburnya, entah karena aku pergi liburan lagi, yang pasti Mei udah bikin tabungan menjerit dan berat badan drastis naik. Ya tiga kilogram, maunya apa ini badan -__-

Dan eniwei kenapa jadi hobi beli rainbow veil akhir-akhir ini? Entah kenapa warna warni nya asik diliat dan aku lovestruck sama warnanya. Otomatis dompet kembali keropos. Sigh.

Juni means kembali ngekos, tinggal sendiri dan jagain rumah. Iyap, dady ada undangan ke Jakarta dari ex-kantor nya dan mama, absolutely ngekor sekalian liat rudi alasannya. Okey, karena udah pernah ditinggal sendirian and seems fine mama sama dady nyantai aja tinggalinnya.

Living alone is so much fun, really. Aku bebas keliaran didalam rumah cuma dengan modal short pants dan bra (ngakak muslimah), guling-gulingan didalam kamar yang berserak, makan suka hati, masak juga bebas, how fun was that kan? Yang nggak enaknya aku harus bangun pagi untuk siram bunga, kasi makan ayam, sapu halaman, beberes rumah, dan sebagainya yang bikin pinggang patah. Malam aku jadi cepat bobok karena seharian berasa mbabu. Ngek.
What’s the point of jagain rumah? Well, mama must be soo tired these whole years, mama ngelakuin itu semua setiap pagi dan aku baru beberapa hari aja ngerjain itu udah pengen nangis. Jadi nyesal gegara setiap pagi bangun kerjaan cuma makan, mandi, langsung berangkat kantor, sorry, ma…:(

Dan Juni means puasa, pulang kantor jam 3, yeeaaaayy (joget)
Dan walopun Juni diawali dengan capeknya tinggal sendiri dan jagain rumah, Love you, June :*


It’s been two weeks, yap udah dua minggu aja kerja di bidang baru…iya pakbos lama still butuh orang yang bisa bantu-bantu buat ketik surat sampe amplopin itu surat and all of his staffs are men, mostly men.

Weird, pertama-tama gabung disini, orang-orangnya lumayan ramah dan disebut-sebut orang baru tapi casing lama, is that a compliment or insult?
Masalah kerjaan, lagi nggak ada banyakan duduk disudut (still, tempat duduk disudut) lagi ada meh sekali, nggak bisa jauh-jauh sama amplop dan staplers.

Makan, ya diruangan ini harus tahan hasrat untuk ngunyah banyak, karena makanan always available dan aku nggak mau badan ini terus melar, karen akhir-akhir ini cuma baca bismillah aja naek berat badan udah naudzubillah *nangis*

Can’t say that I’m waiting for Monday, tapi nggak, senin udah nggak sama lagi kayak yang dulu, ruangan ajaib ini lebih banyak bapak-bapaknya that’s why dibilang sarang penyamun -__- dan ngerjain kerjaan cowok, juga.

Still, aku belanja banyak dan puasa demi bisa jalan-jalan lagi, ayah udah bilang ‘udah berhenti jalan-jalannya nak, nabung lah’ err aku belom ketemu tujuannya nabung selain jalan-jalan, dan mama cuma senyum aja dan bilang ‘terserah adek deh’ hasek!

People keep asking when am I going to get married. Dan pertanyaan itu udah sering dapat pas tahun 2012, tahun aku seriously kepengen berumah tangga ketimbang nyari duit. Dan saat itu orang baik hati yang katanya mau nikahin malah raib entah kemana, haha. Sometimes life is so funny.
2015 juga jadi tahun aku ingin menikah, well orangnya ilang lagi. Sekarang malahan kelewat santai dan bisa senyum-senyum dikulum aja pas ada yang tanyain. Entahlah sama pertanyaan yang satu itu, aku kok enggak terlalu tertarik buat ngebahas dan mama dan ayah juga ogah ngebahas up till one day I was asking him about it. ‘ayah kepikiran? ‘ ‘tidak sayang’ well aku merasa kalo kita ada dijalur yang benar dalam hal ini, tidak terlalu memikirkan tapi bukannya tidak dipikir. Heh. Pusing.
Yang penting kerja dan beli make up yang asik-asik dan jalan-jalan, lovestruck sekali masalah yang itu dan menikah, pada akhirnya semua akan menikah, kan? Mama cuma ketawa dengarnya.


‘jadi kemarin itu kamu keluar sama cowok-cowok ini? Kamu sendirian lagi ceweknya’

Ngekeh sambil coba jokes garing yang pastinya nggak lucu, mukanya udah aneh aja, weird, his expression was, err, how long was it someone felt jealous on me? Two years ago? Nggak ingat tapi yang ini rada ngeri, iya mukanya langsung nggak enak terus mau ngapa-ngapain juga bingung. Jelasin panjang lebar kali tinggi kalo mereka itu cuma teman SMP tapi explanation denied deh -_-

‘cinta pertama kamu ada disini?’

Mampus, seriously mampus. White lie ato hurting truth? Nggak, sekali bohong terus-terusan bohong nantinya.

‘iya tapi itu kan cerita lama, lamaaaa kali’

Mukanya unexplainable lah pokoknya, rayuan maut nggak mempan, gombal apalagi, pura-pura mati aja udah.
But we’re not kids anymore kan? Dia bisa jadi mendadak dewasa kayak gitu dan aku juga kok jadi penurut nggak jelas. Yes he has it, charisma. Hoek.

‘maaf aku cemburu…’

Aku senyum, well too much common things on us dan aku jelasin kalo aku lebih parah malahan cemburunya, cuma belum keliatan aja, aku belajar nahan cemburu dari Rizki, dan works better than I thought. He laughed and rubbed my head. Semoga dia nggak berhenti cemburu seperti ini.
Well, love never felt so good.


Santai, iyap begitulah…
Sk udah dapat, yes! Dengan segudang pasal dan peraturan yang udah di upgrade.

Sejauh ini lumayan santai dan aman
cuma ya kepikiran masalah itu, ah tapi udahlah, apaan juga dipikirin, jadi pura-pura bego aja.

Makan, main, tidur, yah sejauh ini seputaran itu aja hidupnya, semoga nggak ribet-ribet, males mikir soalnya. Yang sekarang ini bahagia saja dulu, semoga nggak hujan lagi, gerimis saja boleh, begitulah.

Ngeliatin kalender, Maret disini dan bisik-bisik masalah kebahagiaan Maret di tahun lalu. Ngeliatin postingan lama di path, udah a year ago lho…jadi ex-babang kamu sehat kan? Berbahagialah πŸ™‚