Monthly Archives: October 2015

Lagi suka-sukanya nulis blog jadi penuh gini, maklumlah lagi ketiban ide.
barusan bersihin hape dari yang namanya masalalu dan sampahnya, pret bom!
Foto-foto udah didelete sih, nah yang belum itu songs~~
Karena banyak lagu yang kita dengarin sama-sama diwaktu itu, dan dengarin lagunya aja bisa bikin hati ciut, baper level maksimal, dan seudiiih *ambil tissue*

Padahal sama lagunya ini masih suka, tapi ya apaboleh buat dipindahin deh ke laptop, in case kangen sama orangnya lagunya kan bisa didengar lagi sambil melamun terus nanya dalam hati, why, why, and once again fucking whyyyy

Iya, anda benar saya menolak untuk move on walopun udah banyak hal yang dibuat supaya move on, tapi laki-laki itu nangkring di otak sekali-sekali. Masih.

Lagu-lagu yang didelete itu sekayak
thinking out loud, love me like you do, sayap pelindungmu, photograph, ldr, cinta kan membawamu, Sugar, pokoknya ada bejibun lagu-lagu yang kalo didengarin itu baper level meningkatlah sekian persen.

Juga lagi cinta sama aplikasi line webtoon di hp. Developernya siapa? Sini cium!
Pagi-pagi bangun cuma ngecek hape apa cerita nya udah diupdate? Dan yang paling favorite itu baca komik Chiller atau versi bahasa indonesianya Shiver

image

Iya benar, cerita misteri. Padahal takut setengah mampus sama cerita misteri tapi penasaran…muahahahaha
dan yang bikin komik ini jadi sangat oke ada sound effect nya gitu, jadi turn up aja volume hape, dijamin masuk icu rumah sakit, gagal jantung.
kebanyakan yang jadi favorite ya itu, serial misterinya. Tapi we’ve just broke up untuk slice of life juga keren, sama dice. Dice ini sumpah keren ceritanya. Oh iya, lookism juga bikin ngakak, ceritanya lebay sumpah tapi gambarnya oke.
Kalo untuk komik indonesia, tahilalats. Ahahaha ini komik udah difollow dari jaman instagram.

Jadinya rutinitas pagi tuh bangun-baca webtoon-ngulet-ngaca-garuk pala-ibadah-balik lagi baca webtoon-ngulet-ngela napas-mandi.
Gimana mau nggak pegi kantor telat terus? Ya amplop, matilah aku.
Anyway, nulis sama nonton korea lagi sumpah malas abis, untuk sementara laptop istirahat total *cailah*
entah sampe berapa lama tahan dengan hobi baca komik, pasti nanti bosenan, heung.
yaudah gitu aja sih cerita nggak pentingnya. Anyyeong!

Advertisements

‘Karma itu ada’
Someone ever said that, tapi buat aku bukan karma…Allah membalas sesuai dengan perbuatannya, itu saja.

Bukan orang yang terlalu religius juga, lah masalah agama masih cetek kok tapi aku serius nggak mendoakan yang aneh-aneh buat orang ini, ya orang yang kenal di awal tahun 2015, yang waktu itu rajin-rajin nya minta sama Allah buat diketemuin sama jodoh. BOM! He appeared.

Asra, laki-laki yang jika terlintas dikepala ingatnya cuma warn orange, karena yah dia cinta warna itu. Dan laki-laki berbadan besar ini dikenalkan oleh seorang teman yang katanya dia lagi nyari calon pendamping hidup. Indeed, aku klepek dong dengan niatnya.

He’s good-looking, white-skinned, tall, healthy, wealthy, pokoknya idaman lah, for me. Ahem.
kami dekat, jalan, makan, dan dia perhatian. Aku yang udah lama jomblo dan harapin segera datang pendamping jadi harapin yang tinggi sekali sama laki-laki kekar ini.
it didn’t go well, as smooth as smoothie? Nope, nggak semulus itu.
Hobi ilang-ilangan adalah yang buat aku merana sepanjang hari, uring-uringan, sedih gak jelas, yah diphp-in gituu. Tiga bulan kami dekat, dia nggak ajak aku jadi pacarnya, yap ladies and gents, I was just his-toy-which-he-took-once-he-got-bored. BOM!
Sampe suatu hari dia ngajakin main ke laut, alasannya penat. Yaudah deh, aku diam ngeliatin laut dan dia juga.

‘Kamu, serius nggak sih sama aku?’

‘Hmm, aku sih nyaman sama kamu’

‘Terus?’

‘Tapi aku belum bisa ikat kamu, kayak pacaran gitu’

‘Kamu juga lagi dekat sama orang lain?’

Long pause epribodeh

‘Iya sih, tapi kamu yang paling dekat kok’
Ngek…that time I know I should take a step back.

‘Kamu bisa dekat sama dia aja deh, aku nggak usah’
silent, the he took me back home. He didn’t say anything, I didn’t dare to say a word, it was an awkward silent, but I know that was the last time I saw him.
malamnya aku nangis, nangis dong ya, ah, paling gampang nangis deh.

Months passed, kadang-kadang dia masih ngechat cuma buat nanyain kabar and so, basabasi and it ended in silent.
tanggal 24 Oktober tetibaan he appeared again in front of my house.
‘Tadi lagi ada didekat sini, jadinya mampir’

‘Oh, iya. Duduk deh’

‘Sehat?’

‘Alhamdulillah, asra?’
He smiled and long silent.

‘Barusan dari rumah Nia’
ah elah ngapain ngelapor, pak? Ini bukan pos hansip

‘Sehat Nia?

‘Dia tunangan’
eeh, wait for it…apaaa?

‘Hah??’

‘Dia tunangan, dia bilang dia nggak mungkin nungguin aku lebih lama’
diam, eh air matanya ngalir lho ini cowok, ya amplop aku pura-pura nggak ngeliat ajalah.

‘Emm, kamu juga nggak ngikat dia? Ajak pacaran, nggak juga?’
Dia angguk bloon, aku cuma ngela napas panjang, sepanjang tembok cina

‘Sabar ya…’
Another very long silence

‘Eh kamu, apa udah move on?’

‘Hmm, belum lah…’

‘Oh, emm, eh…emmm, aku minta maaf ya sama kamu…ngegantungin kamu, maaf ya’

‘Ah nggak, nggak papa…’
Another long silence

‘Yang lebih baik, udah disiapkan buat asra, tinggal memantaskan diri aja kok ya…’
Dia senyum, aku jadi lebih lega ngeliatnya

‘Kamu, semoga diketemukan dengan yang baik ya, eh aku balik ya, nggak enak udah jam 10’
Bukain pintu pagar, trus senyum. Aku cuma bisa bilang semangat buat dia.
It’s so hard pasti, dan aku sedih, semoga nanti nggak php-in cewek lagi dia, jangan banyak kali stok deh, ini cewek lho bukan sayur bayam, mas.
Teman-teman bilang itu karena udah buat satu orang cewek nangis nggak jelas cuma untuk sebuah kepastian. Waktu itu rasanya pahit pake sungai, but I know his life is worse. Aku nggak doain yang jelek buat kamu, asra. Semoga kamu belajar ya buat lebih menghargai perempuan. Good-looking isn’t enough, all you need is a heart to appreciate everything. Sabar ya πŸ™‚


Yayaya
Ini tentang seorang laki-laki yang nggak tau darimana dapat sifat nyeleneh tapi perhatian luar biasa.

Abdin nashir a.k.a bidin a.k.a bidun
image

Sama ini laki dekatnya baru aja beberapa bulan, karena dia sering minta bantuan buat skripsinya, anaknya nggak pelit dan perhitungan, diminta kawanin kemana aja ayuk, dimintain tolong nggak pake nolak, hobinya mancing, iya mancing perkara -.- dan gak boleh diganggu pas lagi sibuk sama hobinya.

Dan pas lagi masa-masa gloomy, dia aja sebijik yang mau dengarin curhat nggak penting dan diulang terus-terusan. Ngeliatin sambil cengok pas lagi nangis, karena minjem pundaknya yang semuanya tulang itu nggak asik.
Rajin bbm cuma minta laporan gimana udah perasaannya, apa masih nangis? Dan manusia inilah yang sering ngatain bego karena milih pacar asal-asalan.

‘you’re worth more than you think jii, udahlah nggak penting juga itu manusia itam (berasa diri sendiri putih) apasih susah kali move on?’
Pinter ngomongin orang, padahal diri sendiri juga masi gagal move on -.-
yap, manusia ini masi belom bisa move on dari mantan nya yang dulu, pinter ngatain orang diri sendiri masi jahiliyah. Pret cuih. Anyway, makasi banyak udah jadi kawan kampret dan mau diajak jalan-jalan pas lagi galo. Makasi!