Author Archives: Ozy

Finally, I’m coming back. Teehee

sebenarnya bukan karena sibuk makanya nggak nulis sekian abad lamanya, tapi karena takut tulisannya bakalan nyampah seputaran nggak bersyukurnya mamak satu ini akan hidup. Yeah, exactly.

It starts when hubby is really, yeah much busy this year. Yang betul-betul nggak punya waktu untuk aku dan Nay. Awalnya nerima-nerima aja gitu oh oke dia sibuk untuk kami, nyari rezeki untuk aku dan Nay, kerja kayak orang gila. Literally becomes gila.

ya, gila kurasa itu kata yang paling cocok karena sibuknya dia dan orang-orang dikantornya kayak buat funny jokes antara mereka jodoh-jodohin ini dan itu, dia dan dia, then my hubby got a match too. Yang menurutnya untuk lucu-lucuan aja sesama orang kantornya (yang menurutku nggak lucu sama sekali, nyet) yah awalnya gitu aja sampe dia harus hapus-hapusin beberapa chat, yang nggak sengaja keliatan, dan gelagapan pas ditanyain, taking pictures with his ‘match’. Kesel? Dewa dong ya. Absolutely.

well, hub, kita baru dua tahun, fucking two years dan itu juga almost lho. Aku nggak butuh banyak duit yang kamu sodorin, I’m not a bitch okay, aku butuh kamu dan waktu kamu untuk aku dan Nay. Sesimpel itu yang kamu gak bisa kasi, tapi kamu bisa deh main-main sama ‘match’ kamu itu selagi kerja, dan nggak bisa balasin chat aku. Baiqla.

aku rasa menikah itu berkomitmen, bukan cuma coretan dalam hidup kayak pas lagi pacaran yang bisa kapan aja putus, apalagi udah punya anak cuy, apa bosa dianggap drawing a doodle ini sebenarnya? Nggak kan? Dan ini bukan menggambar, nggak bisa dihapus kalo ada yang salah, palingan juga cuma bisa di dash aja tulisannya, dicoret, which means the mistake was always be there, remembered. This marriage isn’t a doodle.

Because I always say I love you, means that I am the only one who loves you the most, then you can do what you want? Sok ganteng kali kau ah :/


lohalo, Alhamdulillah ini sempat ngetik karena lagi nggak males dan nakbayi lagi bobo dengan anteng.

alhamdulillah lagi karena nakbayi udah lahir bulan Februari kemarin, sehat jam 1.20am beratnya 2,7kg gak betat-berat kali tapi Alhamdulillah cukup.

setelah perdebatan cukup lama dan panjang nakbayi dikasi nama Naylatus Syafiqa ( yang sebelumnya sa’adah) dan udah berantam dulu sama bapake nya baru dapat ijin buat ganti mahahaha

jadi ibu, gimana ya, yang sebelumnya cuma ngurusin suami yang gak susah-susah amat palingan yah cuma susah disuruh makan doang, nyuci juga kerjaan mesin, beberes yah gak repot juga sih. Ini naik level jadi ibu, mamak-mamak. Yep here’s the story.

jadi nggak pernah tau (iya dong gak pernah punya anak sih) kalo nakbayi itu bangun dan bobo sesuka hatinya. Lagi enak mandi, dianya nangis. Lagi makan dianya pup, lagi bobo dianya bangun. Gempor dan saya terkena sindrom baby blues. Nangis jadi sering karena harus bangun tengah malam karena nakbayi harus isi perutnya bisa bobo dua jam aja udah hadiah bagus banget itu. Jadi pas beberapa minggu nakbayi lahir, ngerasa males banget bangun buat kasi asi sampe nangis sampe cegukan (iya I’m evil) kadang kalo tengah malam dia bangun tuh dan nangis cuma diliatin doang sambil ngebatin am I ready to have her? Kalo dia rewel paling nggak mau gendong, suruh bapaknya aja. Pagi-pagi juga dimarahin emak karena telat makan dan perut nakbayi udah berangin jadinya dia rewel, but I’m just like, biarin aja deh dia gumoh, muntah gitu. Iya jahat. Banget. Dan serius, jadi ibu itu berat bukan rindu yang berat, dan butuh perjuangan lahir batin.

til one day, malam itu nakbayi bangun tapi gak nangis cuma kayak buat suara kecil-kecil gitu, pas kebangun liatin trus nanya, haus nak? Eh dianya senyum. Dan ngerasa kok jahat ya jadi ibu, nakbayi kan gak salah apa-apa, kalo lapar dia juga belom bisa makan sendiri, pipis, pup juga belum bisa bersihin sendiri. Dan ceritain semuanya sama suami. Dia meluk dan minta maaf gak bisa bantu banyak dan nanya apa dekbayi nya mau dikasi sufor aja biar gak sakit lagi pas dekbayi nyusu, bisa makan apa aja sepuasnya. Ngerasa amazing suami tu gak marah dan gak nyalah-nyalahin. Dan mutusin buat lebih ikhlas, iya ikhlas jam bobo nya berkurang, ikhlas lecet karena nakbayi nyusu, ikhlas makan jadi super cepat dan mandi ngebut, ikhlas cuma bisa makan tahu tempe sama sayur bening aja. Dan everything becomes easy.

sekarang nakbayi kalo rewel udah digendong-gendong, dielus-elus punggungnya, dibangunin buat nyusu, dan diajak ngomong banyak ketimbang banyak main mobile legends. Malahan kalo ngelipat baju nakbayi juga ikut dibawa kebelakang buat temanin, I’m really sorry honey, you got this kind of mom, iya makmak yang gak tau buat bersyukur. Padahal nakbayi udah bantu banyak dari mulai lahiran yang nggak susah malahan mudah banget nakbayinya kuar, maafin bunda yang absurd ini ya nak, bunda masih belajar kalo bunda ini udah bukan cuma istri lagi statusnya. Sekarang udah bisa bilang dengan bangga. I love you, Nay. More than myself and you teach me many things.


udah terlalu lama nggak nulis, nggak sibuk padahal tapi yah buat login itu susahnya ampun-ampunan.

and after those things happen in 8 months, we’re expecting a baby. Yeay! Alhamdulillah.

iya ini sekarang udah 23 minggu dibawa-bawa dalam perut, dan berat udah sukses naik 6kg, orang-orang bilang ‘kok naiknya dikit siih’ hmm, nggak tau juga, yang penting yang didalam sini sehat saja dan nggak kurang apapun, ya kan nak? Dan lagi sering-seringnya gerak, dan yang bikin senang itu cuma diri sendiri yang bisa ngerasain kalo dia didalam sangat heboh. Kalo suami udah pegang perut pasti dia diam aja, usil kan.

and what’s the change on you besides of stomach that’s getting big? Kirain bakalan jadi sangat moody ataupun lainnya yang bikin suami jadi kribo, eh ternyata cuma sering nangis aja, meheheh (cuma). iya kalo ditinggal suami pergi dinas keluar daerah, mewek. Suami sibuk sama hape, mewek. Suami bilang cuma manjanya aja yang nambah, keliatannya nanti this little manja deh sama ayahnya. Dan kami berdua udah nggak sabar (pastinya) untuk ketemu sama sikecil yang hobi nendang ini. Semoga dia sehat-sehat terus.

dan pernah nggak kamu jatuh cinta sama yang nggak pernah kamu lihat dan kamu bayangin seperti apa rupanya. Tapi kamu cinta aja dan mendoakan yang terbaik untuknya setiap hari dan itu udah bikin kamu sangat bahagia. Ya, itu yang dirasain setiap hari. bunda dan ayah udah nggak sabar untuk ketemu 🙂


ah, lagi-lagi kelupaan buat nulis -.- iyak habis nikahan dan printilannya yang bikin sakit kepala all those things finished, akhirnya dan semua pada nanyain gimana udah nikah, gimana udah isi belom. I’m just simply answer ‘ya kira-kira gitu lah, mehehe’

and how is it after married? Hmm, we fight a lot like a lot, ya kayak sebentar-sebentar berantem, diam-diaman dan pergi ke urusan masing-masing sendiri. Yah begitulah .____. And I’m being tired so often, iyak mulai dari nyuci, sampe itu tumpukan baju masuk balik ke lemari is my job iya kerjaan sayah dan kerjaan suami itu ngabrek kamar aja pintarnya -_____-

til we share the house work dan kita jadi jarang berantem. Jadi sebenarnya kami jadi saling ngalah dan anggap aja all those things never happen. Udah gitu aja. Cuma pikiran kayak gitu yang bisa bikin kita jadi ogah berantem.

And what I think about marriage adalah kenapa sih orang-orang sibuk nanyain ‘kapan nikah’ karena the after life marriage itu gak mudah, are those people trying to get us to be into that ‘gak mudah’ part of life? (Suudzon deh) dan banyak lagi gak mudah lainnya abis nikah itu. Heleh dulu belum nikah aja pengennya cepet-cepet lah udah nikah jadi mikir I want my old life (manjat pohon) nanya sama suami is he happy? And he answered was unpredictable. ‘Yeah, I regret didn’t do this earlier. Maaf ya aku lama nyiapin kuliahnya, lama ketemu kamu juga. Can’t even describe it, beyond happiness when I’m living with you’ iih dasar laki-laki manis banget ngomongnya jadi nyesel udah ngata-ngatain. And yet that’s how the after-life marriage, I’m not recommended the marriage to you peps, but after doing it you won’t regret it. Yah begitulah.


I don’t know this is appropriate or not but whatever la ya. This is about a real nightmare after my marriage dan printilan nya yg bikin gemes.

Akhirnya I’m married. Yay! Dan next apasih yang semua pasangan mikir sehabis nikah? Yap, having a baby or babies, lot babies (pengsan)

Dan kita juga pengen itu, a little baby, our mini, our junior and we plan it as soon as possible, secara udah tuir ntah nungguin apa kalo ditunda.

And yes I never know that ‘that’ thing is fucking hurt like so much hurt. Apa iya abis itu berdarah-darah kayak film vampire? Terus darahnya bisa sampe berember ember, bisa sampe hampir pingsan, sampe keluar darah yang mengeras kayak seukuran tinju, iya? Apa iyaa? Anyone can you please answer that? (Nangis)

Jawabannya nggak dan something really wrong with that, ternyata dan ternyata he did it wrong, me neither. Payah pergi ke klinik untuk dijahit disana sini, terus harus bedrest dan gabisa jalan banyak, makan juga gak boleh banyak, karena, pup is the biggest enemy, iya mampus gila rasanya pengen nangis kalo udah pengen pup. And I shouldn’t squat. Mampus kan.

Till one day, while I was resting on the bed, husband popped out and ask why am I spacing out? Maybe I’m not ready to get married, I said. He hugged me, I cried. I’m not ready for this hurt, I’m not ready for all of this. I cried a lot nowadays, iya kayak anak umur belasan lagi swing moods, dan marah-marah gak jelas.

But he’s still there, suka gangguin pas enak-enaknya lagi ngegame, sabar dan cengar-cengir, I’m really sorry for everything ya. I need to get healing soon, physically and mentally. Pertama karena kamar udah berantakan kayak hutan dan yang kedua I need to laugh more.


nggak, sebenarnya juga nggak terlalu sibuk, tapi yah tetibaan hape itu sukses rusak jadi nggak mood nulis. Iyap benar itu hape cuma setaun aja mau idupnya padahal masih cinta-cintanya 😢

Waktu luang malah lagi banyak-banyaknya tapi malah nggak sempat buat nulis the end of 2016, iyap akhirnya 2016 said goodbye dan 2017 mulai disini. Semuanya bilang ‘gak lama lagi loh’ ah padahal lama tauk, dan lagi bayangin gimana nanti ya, dan semacamnya. Ekspektasi gak berani yang muluk-muluk, bisa bangun pagi sama ngurus dia aja syukur deh.

Terus, excited itu malahan yang sederhana sekali kayak pegi buat foto untuk dibuku nikah nanti. Teehee. Sama yang namanya fitting, itu kayaknya udah bahagia nggak tau bilang deh. Yah harapannya semoga lancar-lancar sampe nanti hari H, itu aja 😊


This post is for you, yeah you.

A small thank you from me, writing something for you.

Thank you for your understanding. Iya makasi banyak udah mau ngerti gimana moods itu bisa swing beberapa kali dalam sehari, bisa ngambek gak jelas, bisa nangis tetibaan, terus joget -_- and you never complain about it. 

Thank you for acting like a grown-up. Iya, malahan lebih dewasaan deh, ketimbang aku yang hobinya ngambek kalo dicuekin karena mancing, kerjaan, dan teman ngopi, dan bisa sesabar itu menghadapi so emotional me dan moody me, ajarin kek!

Thank you for sparing your time for me. Iya seminggu itu bisa ketemu lima kali sampe kadang kita cuma diem-dieman karena udah habis bahan, jadinya cuma duduk diam enjoying drinks and holding hands. It means a lot to me and you making it so damn special. Bahkan rela sediain waktu padahal udah ngantuk level dewa, I’m so annoying right, but there you are, smiling.

Iyaa, jadi maaf ya kalo ada banyak segala semoga dalam hubungan kita, I’m hoping so much dan I’m hoping you wish it too.

 
Jadi, sejuta terima kasih untuk kamu yang udah mau jadi teman, abang, pacar yang baik, semoga bisa segera jadi suami yang baik juga untuk aku nanti, dan juga thanks for not giving up on me, yeah you, Abdin nashir 🙂