Monthly Archives: January 2015

Ngelirik kekanan, ngelirik kekiri
scroll, scroll, scroll

Hedeh…rasanya…
ini blog hapus aja kali ya…
isinya kok galau terus
._____.

My swing moods and so…
Ternyata extrovert sangat jadi orang. Udah nggak usah jadi orang, jadi speaker mesjid aja, biar banyak yang dengarin…
nulis lagi, udah lupa project yang itu kan gegara yang dipikirin banyak yang nggak penting…
Hidup kebanyakan drama, kebanyakan lebay. -______-
don’t blame me, just blame my excuses.

Lupakan lah tentang menulis, sekarang malah pengen S2 kan, tapi nggak di sini boleh? Di luar daerah boleh? Yaa nggak lah jawaban nya, yasudah tunggu uang gaji nya ter-manage dengan sempurna dulu baru lanjut mikirin yang satu ini, masuk dipertengahan list saja.

Visa, visa, visa…
aku mencret nih, muntah, mimisan
travel agen nya bilang biaya pengurusan visa satu orang 1,5 juta ya mba, itu 99% goal visa nya.
Heheh, aku belom sekaya raya itu mbaaaa, belom makmur hidup ini!
Mau libur kantor satu hari terus palakin itu semua travel agen. 할거야?
Mama? Mama sih terima rebes saja, yang rontok rambut aku.
Mengurus segala sesuatu tentang berangkat kesana itu bikin jantung deg-degan kayak pas ditembak dulu (eciyee) (udah nanti galau)
Jadi sementara tersendat disini ya, kayak eek susah keluar…
semoga cepat ditunjukkan jalan. Aamiin, aamiin, aamiin

Sering dengar kawan kantor ngeluh
aaaa ozii di atur dong folder hd nya berantakan ginii, kayak hatinya aja.
Kak ozii ini mana pilem nya? Aku tersesat di hd kakak yang isinya kayak labirin.
Ozii hd nya nggak guna kalo ozii nya nggak sekalian diseret.
– maaf kan kawan-kawan maunya ngisi aja di itu hd nggak niat nyusun. I’m not that tidy. *senyum dikulum* *dibereng*
tapi berkat hd yang bunyi mesin nya kayak genset itu, aku terselamatkan dari yang namanya hapus drama. Aku cinta kamu, sini cium.
Laptop juga bersyukur sekali masih sehat walafiat walaupun masih windows xp, jaman 2010 punya. Tapi aku cinta kamuuh. Yang temanin nulis skripsi….hiks *peluk*

Lagi rajin karaokean sekarang, perginya malah sendiri aja. Supaya nggak ada yang dengarin nyanyi lagu korea dengan jumawa. Yang paling sering dinyanyiin crooked nya GD, makanya nggak ngajak siapa-siapa. Lagunya ribut.

Ahahahahahahaha
numpang ketawa bentar. Orang-orang kantor mulai mendoakan nggak menanyakan.
semoga ozii cepat ketemu jodohnya, tahun ini ya dek insyaAllah didoakan.
yang di aamiin-in dalam hati dengan sepenuh jiwa raga tanah air indonesia raya.
Satu dua orang mulai nawarin, aku cuma senyum-senyum mau. Ahahahahahah ketawa lagi ajalah.

Aku nggak bilang hidup agak nyantai atau menyenangkan, atau malah blues sekali.
yang pasti aku menunggu, menunggu orang yang membukakan payung nya jadi aku berhenti kebasahan. kemudian menunjuk pelangi yang tersenyum disela-sela awan. Hujan lebat mereda, lihat, cuaca berubah. Begitu katanya. InsyaAllah.

Advertisements

Boom!
*the sound of my head explodes*

Over thinking, yes yes and yes I do it several times nowadays
thinking something unimportant, as usual. And it does kill me slowly.

피곤, tired, capek
Bahkan satu kata dengan bahasa yang berbeda nggak bisa menggambarkan gimana capeknya.

Orang itu. Ya ya dan ya orang itu terus muncul dikepala. Lagi makan, lagi dijalan, lagi nonton, lagi cerita, lagi mandi. I’m fucked. Screwed. Done.

Bahkan lagi tidur aja nggak nyaman, why? Semingguan, eh tidak, sudah hampir sebulan mimpi nya ada dia terus. Nggak jadi leading man, jadi cameo. Muncul sebentar tapi munculnya disaat penting.
tidur nggak jadi kegiatan yang menyenangkan lagi. Capek.

Hape udah dilihatin selama beberapa hari, dan nomornya udah ditekan sempurna, tinggal tekan yang gambar telefon warna ijo. Brave. Itu yang nggak ada. Banyak ketakutan akan jawaban yang nggak mengenakkan bakalan terdengar. Misalnya, mau bagaimanapun kamu mikirin aku, aku sudah punya orang lain yang harus aku pikirkan.
Akhirnya, dihapus lagi nomornya, handphone nya disimpan bagus kedalam tas, lagi. Seperti itu terus sudah dua hari.

Yes, I do understand, understand and understand. Maybe that person never thought about me, not a single fuck.
What am I thinking?

Allah, will you make me strong this time? I almost give up. I almost throw away my pride. This is not true, right? I shouldn’t give up right?


Banyak yang pesta nikahan bulan ini…
aku nyeletuk pagi-pagi sebelum pigi kekantor tercintaaah, ngaduk gula didalam gelas teh, mama cuma ngelirik sepintas terus lanjut lagi beresin piring.

“Kalo gini enaknya punya pasangan yang bisa dibawa pigi ya, ma?”

“Hmm…”

“Kadang males juga dengar pertanyaan, kapan nyusul, kapan nyusul, kapan nyusul…”

“Ma, kapan ya aku nyusul nya?”

“Berdoa saja…”

Menghela napas sambil minum teh yang kemanisan, great, I’m going to get diabetes, soon…

“Buat teh aja masih kemanisan, buat mie kebanyakan aer udah kepengen urus orang, ma…is that weird?”

“Wajar kok, umur adek memang udah pas. Biasa kalo perempuan sibuk di umur segitu…”

Nambahin aer lagi kedalam gelas, yak, pas.

“Tapi kenapa nggak nikmatin dulu masa-masa sendirinya? Senang-senang dulu sama kawan, belanjain duit gajinya…”

Well, I have mom…aku ngeliatin gelas sambil senyum.

“Mantan kamu itu udah puya pacar lagi emang?”

Degg…dengarnya aja pusing.
terakhir ketemu ngeliat ada foto cewek di hapenya, nggak tau siapa, nggak kepengen tau dan nggak kepengen nanya.

“Udah deh kayaknya…”

“Hmm…iya, kalo laki-laki gampang ketemu yang baru…”

Well, I hate to think about it…it’s still morning and remember about him make me kinda sick. Mual.

“Berapa lama kamu sama dia….”

“Ma, aku kekantor ya, rupanya udah jam 8.10…”
Kabur.
Sorry, mom. It’s still hurt everywhere.
dan katanya biar waktu yang nyembuhin, dan aku lagi ngeliatin waktu nge-lem yang udah rusak, nge-bersihin memori, dan lagi ngeliatin usaha nya waktu untuk buat lupa.

I’m not okay, really
I terribly miss him
I think my heart is gonna explode soon, and my head’s gonna blow up everytime.

Tears’ trickling. Damn, sampe kantor harus pake bedak lagi.